Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Biden Sambut Pemimpin ASEAN Pertama Kali di Gedung Putih

Rabu 11 May 2022 21:17 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Presiden Joe Biden berbicara di sebuah acara tentang penurunan biaya internet berkecepatan tinggi di Rose Garden Gedung Putih, Senin, 9 Mei 2022, di Washington.

Presiden Joe Biden berbicara di sebuah acara tentang penurunan biaya internet berkecepatan tinggi di Rose Garden Gedung Putih, Senin, 9 Mei 2022, di Washington.

Foto: AP/Manuel Balce Ceneta
Presiden Joko Widodo pun akan ambil bagian dalam pertemuan ASEAN-US Special Summit.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden akan menjamu para pemimpin dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) pada Kamis dan Jumat (12-13/5/2022). Presiden Republik Indonesia Joko Widodo pun akan ambil bagian dalam pertemuan ASEAN-US Special Summit (AUSS).

Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) akan dimulai dengan makan malam di Gedung Putih pada Kamis sebelum pembicaraan di Departemen Luar Negeri pada Jumat. Agenda tersebut akan diikuti oleh delapan dari 10 pemimpin ASEAN. Pemimpin Myanmar Min Aung Hlaing tidak mendapatkan undangan karena kudeta dan presiden Filipina karena dalam masa transisi setelah pemilihan Senin (9/5/2022).

Baca Juga

KTT ini akan menjadi yang pertama bagi para pemimpin ASEAN  berkumpul sebagai sebuah kelompok di Gedung Putih. Presiden AS Barack Obama adalah pemimpin AS terakhir yang menjadi tuan rumah di Sunnylands di California pada 2016.

Pejabat duta besar AS untuk ASEAN Kate Rebholz mengatakan, KTT akan menghasilkan pernyataan visi AS-ASEAN yang ambisius dan berwawasan ke depan. Acara ini akan menghasilkan inisiatif baru, termasuk kemitraan dalam kesehatan masyarakat, iklim, dan pertumbuhan ekonomi.

Acara tersebut diadakan menjelang kunjungan Biden pada 20-24 Mei ke Korea Selatan dan Jepang. Agenda itu akan mencakup pertemuan dengan para pemimpin lain dari negara-negara yang tergabung dalam Quad, yaitu India, Australia, dan Jepang.

Para pejabat AS mengatakan Gedung Putih akan mencari lebih banyak dukungan untuk upaya di Ukraina dan melihat ke depan untuk perjalanan Biden ke Jepang dan Korea Selatan bulan ini. Biden pun diharapkan melakukan kunjungan ke Asia Tenggara akhir tahun ini.

Koordinator Gedung Putih Indo-Pasifik Kurt Campbell mengatakan pada Senin, akan ada diskusi substansia" dengan ASEAN mengenai teknologi, pendidikan, serta infrastruktur. Washington akan segera mengumumkan rencana untuk memerangi penangkapan ikan ilegal di Pasifik dengan lebih baik.

Negara-negara ASEAN, beberapa di antaranya memiliki klaim yang bersaing dengan China di Laut China Selatan. Kemungkinan beberapa negara akan menyambut inisiatif semacam itu dan secara luas ingin meningkatkan hubungan dengan Washington.

Tapi, ASEAN pun dinilai frustrasi dengan keterlambatan AS dalam merinci rencana keterlibatan ekonomi sejak mantan Presiden Donald Trump keluar dari pakta perdagangan regional pada 2017. Pada pertemuan puncak virtual dengan ASEAN Oktober lalu, Biden mengatakan Washington akan memulai pembicaraan tentang mengembangkan kerangka kerja ekonomi regional, tetapi para diplomat mengatakan ini kemungkinan hanya akan ditampilkan secara periferal minggu ini.

Duta Besar Jepang untuk Washington mengatakan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF) Biden kemungkinan akan diluncurkan secara resmi di Jepang, tetapi rinciannya masih dalam pembahasan. Analis dan diplomat mengatakan hanya Singapura dan Filipina yang diharapkan menjadi salah satu kelompok negara pertama yang mendaftar untuk negosiasi di bawah IPEF. Saat ini IPEF tidak menawarkan perluasan akses pasar yang diinginkan negara-negara Asia.

Ada juga rasa frustrasi karena para pemimpin ASEAN akan mendapatkan sedikit waktu pribadi dengan Biden, tanpa adanya pertemuan bilateral yang diumumkan. Seorang penasihat Perdana Menteri Kamboja Hun Sen, Kao Kim Hourn, mengatakan Biden harus menghabiskan lebih banyak waktu dengan para pemimpin jika dia serius untuk meningkatkan hubungan dengan kawasan itu.

Kao Kim Hourn mengatakan Kamboja yang memiliki hubungan ekonomi dekat dengan China, tidak akan memilih pihak antara AS dan China, meskipun investasi AS di negaranya sedang tumbuh. Menurutnya, ASEAN juga akan bekerja dengan keduanya di bawah prinsip inklusivitas.

Analis mengatakan bahwa meskipun negara-negara ASEAN memiliki kekhawatiran yang sama dengan AS tentang China, mereka tetap berhati-hati untuk lebih berpihak pada AS. Hal itu mengingat hubungan ekonomi mereka yang dominan dengan Beijing dan insentif ekonomi Washington yang terbatas.

"AS melakukan pekerjaan yang cukup solid di bidang politik dan keamanan, tetapi gagal di bidang ekonomi," kata Gregory Poling dari Pusat Studi Strategis dan Internasional Washington.

“Ini tidak dapat bersaing secara efektif dengan China Jika hanya membawa senjata dan diplomasi ke meja. Itu harus membawa uang tunai untuk terus terang, dan kami tidak pandai melakukan itu," katanya.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA