Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

GKR Hemas: Hindari Penggunaan Istilah Anak Nakal, Anak Bermasalah

Rabu 11 May 2022 17:44 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Ketua Tim Penggerak PKK DIY GKR Hemas meminta agar semua pihak menghindari penggunaan istilah anak nakal atau anak bermasalah.

Ketua Tim Penggerak PKK DIY GKR Hemas meminta agar semua pihak menghindari penggunaan istilah anak nakal atau anak bermasalah.

Foto: Antara/Hendra Nurdiyansyah
GKR Hemas merekomendasikan istilah anak dengan pergaulan berisiko.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Permaisuri Raja Keraton Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Hemas berharap semua pihak menghindari penggunaan istilah anak nakal. GKR Hemas yang juga Ketua Tim Penggerak PKK DIY menyebut, istilah anak bermasalah pun perlu dihindari.

"Kami sekarang dan seterusnya akan menggunakan istilah anak dengan pergaulan berisiko. Ini agar anak tidak di-bully," kata GKR Hemas di Gedhong Pracimasana, Kompleks Kepatihan, Yogyakarta, Rabu (11/5/2022).

Baca Juga

GKR Hemas mengatakan, banyak kasus-kasus anak yang harus diperhatikan sehingga diperlukan koordinasi berbagai pihak, khususnya untuk mengurai masalah sosial, pendidikan, sampai masalah penyalahgunaan narkoba. Menurut dia, diperlukan kerja sama semua pemangku kepentingan, mulai dari Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait, lembaga swadaya masyarakat, hingga TP PKK untuk bersinergi merumuskan dan membuat strategi dan kebijakan penanganan masalah sosial yang melibatkan anak.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA