Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

BMKG Jateng: Sebagian Grobogan dan Kota Semarang Sudah Kemarau

Rabu 11 May 2022 15:41 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Warga memanfaatkan sisa air sungai yang telah menering untuk mencuci pakaian. Kabupaten Grobogan bagian timur dan Kota Semarang sudah masuk musim kemarau. Ilustrasi.

Warga memanfaatkan sisa air sungai yang telah menering untuk mencuci pakaian. Kabupaten Grobogan bagian timur dan Kota Semarang sudah masuk musim kemarau. Ilustrasi.

Foto: Republika/Bowo Pribadi
Kabupaten Grobogan bagian timur dan Kota Semarang sudah masuk musim kemarau

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Jawa Tengah menyebut sebagian wilayah Kabupaten Grobogan dan Kota Semarang sudah memasuki musim kemarau.

"Dari hasil monitoring awal musim kemarau terkini, wilayah Kabupaten Grobogan bagian timur dan Kota Semarang masuk musim kemarau," kata Koordinator BMKG Jawa Tengah Sukasno dalam siaran pers di Semarang, Rabu (11/5/2022).

Baca Juga

Menurut dia, secara umum prakiraan awal musim kemarau di Jawa Tengah terjadi antara April hingga Juli 2022. Adapun kondisi saat ini, lanjut dia, masih terjadi transisi dari musim hujan ke kemarau.

Sukasno menjelaskan kondisi iklim pada pekan pertama Mei 2022 terdapat anomali suhu air laut di sekitar Pulau Jawa yang cukup hangat. Kondisi tersebut cukup membantu terbentuknya awan-awan konvektif yang berpotensi membentuk hujan.

"Prediksi kondisi suhu muka air laut di sekitar Indonesia dan Pulau Jawa yang cenderung hangat hingga Oktober 2022 akan menyebabkan kemarau pada tahun ini cenderung basah, tapi tidak lebih basah dibanding tahun lalu," katanya.

Ia menambahkan kondisi La Nina yang akan berlangsung hingga periode September sampai November 2022 secara klimatologis akan membantu menambah curah hujan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA