Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Soal Penyakit Mulut dan Kuku, Ini Saran Pakar Peternakan

Selasa 10 May 2022 20:03 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Pakar peternakan memberikan saran terkait penyakit mulut dan kuku. (ilustrasi)

Pakar peternakan memberikan saran terkait penyakit mulut dan kuku. (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Destyan Sujarwoko
Sapi impor dari negara yang belum bebas penyakit mulut dan kuku riskan penularan.

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Penularan penyakit mulut dan kuku pada ternak sapi dinilai harus diantisipasi bersama dengan semaksimal mungkin. Pakar peternakan Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto Profesor Akhmad Sodiq mengatakan, penyakit mulut dan kuku sangat berbahaya.

"Pemerintah Indonesia sudah ekstra berhati-hati agar itu (penyakit mulut dan kuku- Red) tidak terjadi," kata dia di Purwokerto, Jawa Tengah, Selasa (10/5/2022).

Baca Juga

Bahkan, kata dia, ikhtiar yang dilakukan pemerintah agar Indonesia bebas dari penyakit mulut dan kuku itu berlangsung lama. Setelah bebas dari penyakit mulut dan gigi, lanjut dia, ikhtiar yang dilakukan adalah berhati-hati terhadap kemungkinan munculnya penyakit itu.

"Tetapi ini (penyakit mulut dan kuku-Red) kan muncul lagi sehingga antisipasinya harus diupayakan bersama antara pemerintah, stakeholder (pemangku kepentingan), terutama untuk peternak dan importir," kata dia.

Menurut dia, sapi impor dari negara-negara yang belum bebas dari penyakit mulut dan kuku itu riskan menyebabkan penularan. Oleh karena itu, kehati-hatian harus dilakukan saat impor terutama untuk ternak hidup maupun daging termasuk olahan dan sebagainya.

Terkait dengan hal itu, Profesor Sodiq mengatakan pos pemantauan lalu lintas ternak di seluruh wilayah Indonesia harus melakukan pengawasan secara ketat. "Itu karena penyebarannya (penyebaran penyakit mulut dan kuku-Red) tidak kelihatan. Saat ternak dibawa, peternak kan enggak tahu apakah ternak itu bawa penyakit atau tidak," kata konsultan Bank Indonesia untuk Program Pemberdayaan Ekonomi Daerah dan Program Pengembangan Klaster Sapi Potong di Purwokerto itu.

Terkait dengan penyakit mulut dan kuku yang menyerang 1.000-an ternak sapi di Jawa Timur, dia mengatakan wilayah Jatim merupakan sentra ternak sapi potong karena populasinya paling banyak sehingga harus berhati-hati. Dalam hal ini, penyakit mulut dan kuku dilaporkan telah menyerang 1.247 ekor ternak sapi di Kabupaten Gresik, Lamongan, Sidoarjo, dan Mojokerto, Jawa Timur, pada awal bulan Mei 2022.

"Artinya, mobilisasi ternak sebagian besar dari Jawa Timur. Kalaupun itu berasal dari luar Jawa sampai masuk ke sentra konsumsi di Jawa Barat maupun DKI, itu kan melalui Jawa Timur, sehingga kehati-hatian sangat diperlukan," kata Dewan Pakar Himpunan Peternak Domba dan Kambing Indonesia itu.

Selain itu, kata dia, dalam waktu dekat akan ada Hari Raya Idul Adha sehingga kehati-hatian harus benar-benar menjadi perhatian agar tidak terjadi penyebaran penyakit mulut dan kuku terhadap ternak yang akan dijadikan hewan kurban. Disinggung mengenai kemungkinan wabah penyakit mulut dan kuku itu akan memicu kenaikan harga daging sapi, dia mengatakan potensi tersebut tetap ada namun variabel penyebab kenaikan harganya cukup banyak.

"Yang paling utama untuk diantisipasi adalah penyebarluasan penyakit. Kalau masalah kenaikan harga, nanti kan intervensinya banyak faktor, mengenai supply and demand (pasokan dan permintaan), kemudian juga ketersediaan apakah ternak-ternak yang berasal dari luar negeri itu dibatasi, kalau dibatasi berarti kan pasokan di dalam negeri akan sedikit sehingga berpotensi terhadap kenaikan harga," kata dia.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA