Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Delay System Jadi Solusi Kelancaran Arus Balik di Bakauheni

Selasa 10 May 2022 23:27 WIB

Red: Bayu Hermawan

Foto udara sejumlah kendaraan antre memasuki kapal di Pelabuhan Bakauheni, Lampung Selatan, Lampung, Selasa (10/5/2022) malam. Pada H+7 Lebaran suasana arus balik di Pelabuhan Bakauheni terpantau ramai lancar.

Foto udara sejumlah kendaraan antre memasuki kapal di Pelabuhan Bakauheni, Lampung Selatan, Lampung, Selasa (10/5/2022) malam. Pada H+7 Lebaran suasana arus balik di Pelabuhan Bakauheni terpantau ramai lancar.

Foto: ANTARA/Budi Candra Setya
Delay system dinilai berhasil atasi penumpukan arus balik di Bakauheni

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Pusat Riset dan Inovasi Metropolitan, Institut Teknologi Sumatera (ITERA), Ilham Malik, mengatakan tidak ada persoalan akut penumpukan kendaraan di Pelabuhan Bakauheni, seperti di Pelabuhan Merak, saat arus balik lebaran. Menurutnya, salah satunya karena delay system yang diterapkan oleh Kepolisian Lampung.

Ilham mengatakan, kemacetan ribuan kendaraan yang melanda hingga ber jam-jam di Pelabuhan Merak, semula memunculkan kekhawatiran bahwa akan terjadi juga di Pelabuhan Bakauheni. "Tetapi hingga malam ini (8/5, Pukul 21.00) tidak melihat ada persoalan semacam itu terjadi di Bakauheni," jelas Ilham dalam keterangan tertulis, Selasa (10/5/2022). 

Baca Juga

Ilham mengapresiasi kerja sama yang apik antara Kepolisian, ASDP, Kementerian Perhubungan, dan Dinas Perhubungan setempat. Selain itu, Ilham juga mengapresiasi Kepolisian Lampung dengan cara melakuan delay system, perlambatan di rest area merupakan salah satu praktik manajemen transportasi dan rekayasa lalu lintas yang cukup bagus. 

"Itu ada teorinya bahwa perlu ada pengendalian volume lalu lintas agar kapasitas rasio tidak melebihi satu, termasuk di pelabuhan agar tidak over load atau terlalu sepi," ujarnya.

Ihlam menegaskan "Delay system"memberikan pengaruh besar pada kelancaran arus mudik di ruas jalan tol, arteri dan di Pelabuhan Bakauheni. Polda Lampung menyampaikan bahwa mereka menjadikan semua rest area aktif di sepanjang ruas jalan tol di Lampung yang mengarah ke Bakauheni sebagai tempat penampungan sementara kendaraan yang akan menuju ke Jawa.

Pengendara 'dipaksa; mampir untuk beristirahat disana. Lalu di tiga rest area yang terdekat dengan Pelabuhan Bakauheni, semua kendaraan diperiksa, apakah sudah memiliki tiket yang terakses ke ferizy ataukah belum. Pemeriksaan ini akhirnya membuat arus kendaraan tertunda dan "mengantri" di rest area. Tidak semuanya mengalir bersamaan ke Bakauheni dan kemudian nantinya bisa menyebabkan ribuan kendaraan menumpuk disana.  

"Pendekatan pengendalian volume kendaraan yang mengalir ke Pelabuhan Bakauheni ini merupakan pendekatan menarik dan sangat layak di apresiasi. Saya kira hipotesis ketiga ini yaitu penerapan "sistem penundaan arus" ke Bakauheni melalui setiap rest area di tol Lampung merupakan hipotesis yang paling masuk akal untuk memberikan justifikasi soal kenapa Pelabuhan Bakauheni tidak mengalami persoalan seperti yang dialami pemudik di Pelabuhan Merak," tegas Ilham. 

Pendekatan baru dalam setiap persoalan transportasi memang sangat dibutuhkan. Berbagai kebijakan penanganan masalah memang juga harus terus dibuat dan digali dari fenomena dan data yang ada. Pendekatan penanganan berupa sistem penundaan arus seperti yang diterapkan Polda Lampung dan jajaran pengelola transportasi mudik, merupakan bagian dari kebijakan penanganan masalah yang berhasil membawa pengaruh signifikan di lapangan.

Begitu juga dengan kebijakan contra flow, oneway, gage (ganjil genap), relaksasi WFH dan himbauan penundanaan mudik, adalah rangkaian kebijakan untuk mengurai masalah transportasi di masa mudik.

Ilham juga mengungkapkan penundaan perjalanan atau delay system bisa dilakukan di mana saja termasuk di Pulau Jawa. Hanya saja butuh regulator dalam menerjemahkan data yang ada. 

"Para ahli bisa memberikan saran kepada pemerintah dengan out of the box supaya bisa menyelesaikan masalah yang ada, seperti kemacetan ini," tutup Ilham.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA