Sunday, 4 Zulhijjah 1443 / 03 July 2022

Samsung Percepat Pengembangan Teknologi Metaverse

Senin 09 May 2022 03:18 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Samsung. Samsung Electronics sedang mempercepat penelitian dan pengembangan teknologi terkait metaverse.

Samsung. Samsung Electronics sedang mempercepat penelitian dan pengembangan teknologi terkait metaverse.

Foto: ap
Bos Samsung menegaskan kembali rencana perusahaan untuk meluncurkan metaverse.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Samsung Electronics sedang mempercepat penelitian dan pengembangan teknologi terkait metaverse. Menurut sumber, Wakil Ketua Samsung Han Jong-hee baru-baru ini membahas topik tersebut dengan sejumlah karyawan dan menegaskan kembali rencana perusahaan untuk meluncurkan metaverse versi Samsung.

Metaverse adalah istilah yang luas, dan seringkali tidak jelas, untuk dunia virtual tempat orang berinteraksi secara digital dengan orang lain."Kami akan membuat metaverse versi Samsung. Silakan munculkan banyak ide dan bantu mewujudkannya," kata Han dikutip dari Yonhap, Jumat (6/5/2022).

Baca Juga

Ini bukan pertama kalinya eksekutif puncak perusahaan teknologi menyebutkan perlunya mempelajari teknologi yang muncul, yang dilihat sebagai hal besar berikutnya dalam industri teknologi global.

Facebook secara resmi mengubah namanya menjadi Meta pada bulan November demi mengembangkan metaverse. Facebook percaya bahwa metaverse adalah "evolusi berikutnya dari koneksi sosial.

Han memilih metaverse dan robotika sebagai area pertumbuhan baru Samsung pada rapat pemegang saham tahunan bulan Maret. "Kami akan meluncurkan perangkat dan solusi metaverse untuk memungkinkan pelanggan merasakan teknologi baru di mana pun mereka berada," katanya saat itu.

Han juga membuat pernyataan serupa selama Mobile World Congress (MWC) 2022 di Barcelona,Spanyol, pada bulan Februari. "Kami sedang mengerjakan perangkat metaverse, yang sedang menjadi pembicaraan di kota saat ini. Persiapannya berjalan lancar. Harap nantikan peluncurannya," katanya.

Samsung baru-baru ini membentuk gugus tugas yang didedikasikan untuk subjek tersebut, yang melapor langsung ke Han. Samsung disebut-sebut sedang mengembangkan headset realitas virtual dengan nama Galaxy sebagai produk terkait metaverse pertama.

Samsung Research, pusat R&D dari unit Device eXperience (DX) perusahaan, sedang mempelajari "teknologi tampilan generasi berikutnya dan prototipe perangkat," serta berbagai skenario pemanfaatan. Samsung juga telah menggunakan metaverse untuk tujuan pemasaran dan hiburan.

Di Consumer Electronics Show (CES) 2022, perusahaan memamerkan platform online barunya, My House, di mana pengguna dapat mendekorasi rumah virtual mereka dengan peralatan rumah tangga Samsung. Proyek ini dibuat bersama dengan Naver Z's Zepeto, platform metaverse terbesar di Asia, untuk memperluas saluran komunikasi dengan kaum muda yang nyaman menggunakan ruang digital untuk menciptakan identitas virtual.

"Karena peralatan rumah tangga cenderung berukuran besar, sulit untuk benar-benar mencoba menempatkannya di ruang pengguna sendiri," kata Kwon Young-woong dari pusat pemasaran global perusahaan.

Tak selalu mulus

Peristiwa metaverse lainnya, yang juga terjadi pada bulan Januari, tidak berjalan semulus yang diharapkan perusahaan. Samsung membangun toko virtual, Samsung 837X, yang merupakan replika dari toko andalannya di New York, di dunia virtual yang didukung blockchain, Decentraland untuk memamerkan seri Galaxy S22 andalan terbarunya.

"Metaverse memberdayakan kita untuk melampaui batas fisik dan spasial untuk menciptakan pengalaman virtual unik yang tidak dapat terjadi sebaliknya," kata Michelle Crossan-Matos, wakil presiden senior tim komunikasi pemasaran perusahaan di Samsung Electronics America.

Namun acara langsung tersebut ditanggapi dengan skeptis oleh beberapa pakar dan pengguna industri, setelah banyak dari mereka yang tidak dapat menghadiri acara virtual karena masalah teknis. Seorang pengguna Twitter menyebut pengalaman itu sebagai "kekacauan yang berbelit-belit" dan berkata, "Saya benci bagaimana orang mengubah kata 'metaverse' menjadi kata kunci."

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA