Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Arab Saudi Peringatkan Umat Islam Bahaya Situs Haji Palsu

Ahad 08 May 2022 02:11 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah

Bendera Arab Saudi. Keberadaan situs haji palsu dikhawatirkan akan rugikan jamaah haji

Bendera Arab Saudi. Keberadaan situs haji palsu dikhawatirkan akan rugikan jamaah haji

Foto: AP/Amr Nabil
Keberadaan situs haji palsu dikhawatirkan akan rugikan jamaah haji

REPUBLIKA.CO.ID, REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH – Kementerian Haji dan Umroh Arab Saudi memperingatkan orang-orang yang ingin melakukan ibadah haji dari dalam Kerajaan agar tidak berurusan dengan situs website mencurigakan, yang mengklaim membantu pendaftaran haji. 

Dilansir dari laman Saudi Gazette pada Sabtu (7/5/2022), Kementerian mengatakan pada Jumat (6/5/2022), bahwa mereka akan segera mengumumkan prosedur haji untuk musim 2022 melalui situs resminya. 

Baca Juga

Pada April, kementerian mengumumkan bahwa mereka memutuskan untuk meningkatkan jumlah jamaah haji dari dalam dan luar Kerajaan. 

Jumlah tersebut meningkat menjadi satu juta tahun ini dengan kuota tetap yang dialokasikan untuk setiap negara. 

Menurut pengumuman sebelumnya oleh Kementerian, jamaah haji asing akan memiliki prosentase 85 persen dari total jumlah jamaah yang melakukan haji tahun ini. 

Sebanyak 850 ribu jamaah haji asing akan diizinkan untuk melakukan haji sementara jumlah jamaah haji domestik dibatasi hingga 150 ribu. 

Sementara jumlah jamaah haji asing yang diizinkan tahun ini hanya mewakili 45,2 persen dari kuota aktual jamaah haji, yang dialokasikan untuk setiap negara sebelum kemunculan pandemi virus corona. 

Kementerian Haji telah menetapkan syarat dan ketentuan tertentu bagi jamaah haji asing untuk haji tahun ini. Ini termasuk tidak mengizinkan orang di atas usia 65 untuk melakukan haji dan membuat dua dosis vaksin virus corona wajib untuk semua jamaah.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA