Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

UNICEF Soroti Bahaya Kesehatan Mental bagi Anak-anak Ukraina

Sabtu 07 May 2022 04:24 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Muhammad Fakhruddin

UNICEF Soroti Bahaya Kesehatan Mental bagi Anak-anak Ukraina (ilustrasi).

UNICEF Soroti Bahaya Kesehatan Mental bagi Anak-anak Ukraina (ilustrasi).

Foto: AP/Efrem Lukatsky
Dampak perang terhadap anak-anak ini sangat menghancurkan.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Memasuki sepuluh pekan perang di Ukraina, lembaga kemanusiaan PBB pada mengatakan, mereka segera meningkatkan upaya untuk memberikan anak-anak yang rentan dengan dukungan spesialis dan psikososial. Ini penting di tengah  kebutuhan kesehatan mental yang "luar biasa" dan bahaya berkelanjutan atas invasi Rusia. 

“Kami mengantisipasi angka dalam semua bentuk kekerasan terhadap anak pasti mencapai puluhan ribu,” kata Aaron Greenberg, penasihat perlindungan anak regional UNICEF untuk Eropa dan Asia Tengah dilansir dari Saudi Gazette, Jumat (6/5/2022).

Baca Juga

Sebelum 24 Februari, panti asuhan Ukraina, sekolah asrama dan lembaga lain untuk anak-anak, menampung lebih dari 91.000 anak, sekitar setengahnya penyandang disabilitas.

Saat ini, hanya sekitar sepertiga dari jumlah itu yang telah kembali ke rumah, termasuk mereka yang dievakuasi dari Timur dan Selatan, menurut Dana Anak PBB UNICEF.

“Dampak perang terhadap anak-anak ini sangat menghancurkan,” kata Greenberg, berbicara kepada wartawan di Jenewa melalui Zoom dari Lviv dilansir dari Saudi Gazette, Jumat (6/5/2022).

“Puluhan ribu anak yang tinggal di panti asuhan atau panti asuhan telah dikembalikan ke keluarga, banyak dari mereka dengan tergesa-gesa, saat perang dimulai.  Banyak yang belum menerima perawatan dan perlindungan yang mereka butuhkan, terutama anak-anak penyandang disabilitas," katanya. 

Mengutuk fakta bahwa ratusan anak muda telah tewas dalam serangan penembakan, badan PBB memperingatkan bahwa orang lain telah menderita trauma kesehatan mental yang serius terkait dengan "pengalaman langsung" kekerasan, baik fisik maupun seksual.

Sementara bersikeras bahwa banyak anak "akan bangkit kembali" jika mereka dapat kembali ke sekolah dan mulai melihat beberapa bentuk "normalisasi" dalam hidup mereka, Greenberg bersikeras bahwa lebih penting dari sebelumnya untuk memastikan bahwa tenaga kerja layanan sosial Ukraina diyakinkan dan didorong.  untuk tinggal dan membantu.

Dia juga mencatat bahwa "jumlah yang lebih kecil, tetapi penting" kemungkinan akan mengembangkan gangguan stres pasca-trauma antara dua dan empat bulan setelah mereka mengalami trauma.

 “Sejak 24 Februari, UNICEF dan mitra kami telah menjangkau lebih dari 140.000 anak dan pengasuh mereka dengan layanan kesehatan mental dan psikososial,” lanjutnya.  “Tetapi sebagian besar dari itu, 95 persen, adalah keterlibatan langsung dengan anak-anak dan psikolog terlatih.”

Prioritas badan PBB termasuk meningkatkan investasi di LSM lokal penyedia kesehatan mental untuk membantu anak-anak masih dalam perawatan, untuk mendukung kebijakan pemerintah Ukraina.Tetapi tidak mudah menemukan cukup profesional untuk membantu, “karena pekerja sosial, psikolog anak, dan profesional lainnya sama-sama terpengaruh oleh konflik ini”, Greenberg melanjutkan.

 “Jika Anda mulai menghitung, ada anak-anak yang tetap berada di panti asuhan yang tidak dievakuasi baik secara internal maupun eksternal, dan ada anak-anak di keluarga asuh yang pembayarannya dihentikan sementara, dan ada anak-anak dalam pengaturan perwalian, sejumlah besar,  jadi ketika Anda melapisi ini, jumlah anak-anak yang membutuhkan yang rentan sebelum krisis dan yang sekarang kerentanannya telah dipercepat, sangat tinggi.”

Di seluruh Ukraina, UNICEF memiliki 56 unit mobil yang dikerahkan untuk menyediakan layanan kesehatan khusus bagi anak-anak yang mengalami trauma.  Ada juga 12 “tim mobil khusus kekerasan di timur”, di mana pertempuran sedang berlangsung.

“Sampai saat ini, tim mobile di timur telah bekerja dengan 7.000 kasus perempuan dan anak-anak dalam hal menanggapi pertanyaan spesifik terkait kekerasan dan laporan yang kemudian ditindaklanjuti oleh tim mobile.” ujar Berita PBB. 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA