Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Sebanyak 970.461 Kendaraan Masuk DIY Selama Lebaran 2022

Jumat 06 May 2022 18:40 WIB

Red: Agus raharjo

Kemacetan kendaraan di Jalan Malioboro, Yogyakarta, Ahad (19/12).  (Ilustrasi)

Kemacetan kendaraan di Jalan Malioboro, Yogyakarta, Ahad (19/12). (Ilustrasi)

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Akumulasi kendaraan yang masuk DIY jauh di bawah prediksi awal lebih dari 2 juta.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA--Dinas Perhubungan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) mencatat sebanyak 970.461 kendaraan bermotor baik roda empat maupun roda dua memasuki wilayah DIY selama Lebaran 2022. "Secara akumulasi dari 25 April 2022 sampai hari ini (H+4) sebanyak 970.461 kendaraan (masuk), sedangkan yang keluar 911.597 kendaraan," ujar Kepala Bidang Lalu Lintas Dinas Perhubungan DIY Rizki Budi Utomo saat dihubungi di Yogyakarta, Jumat (6/5/2022).

Rizki mengakui akumulasi kendaraan yang masuk wilayah DIY tersebut jauh di bawah prediksi awal yang sebelumnya disebutkan bakal meningkat 20 persen dibandingkan arus mudik Lebaran 2019. Pada 2019, Dishub DIY mencatat tidak kurang 2.149.596 kendaraan bermotor memasuki wilayah DIY.

Baca Juga

Ia menduga kendaraan para pemudik Lebaran 2022 sudah mulai berdatang ke DIY sebelum pencatatan volume kendaraan dimulai pada H-7 Lebaran. "Sebelum kami menghitung mulai H-7 kemungkinan besar mereka sudah masuk karena kalau kami lihat, dari fluktuasi lalu lintas memang agak berbeda antara prediksi dengan total penghitungan di gerbang-gerbang masuk," ujar dia.

Sementara itu, Rizki melanjutkan untuk kendaraan yang hingga kini pemiliknya diperkirakan masih singgah baik untuk berwisata maupun bersilaturahim dengan keluarga di wilayah DIY tercatat sebanyak 59 ribu kendaraan. "(Sebanyak) 59 ribu kendaraan masih stay di DIY. Artinya mereka masih menghabiskan waktu di DIY dan diperkirakan akan keluar pada pekan-pekan ini," ujar dia.

Menurut Rizki, dari pemantauan Dishub DIY sejak H-7 Lebaran 2022, kendaraan yang memasuki wilayah DIY sebagian besar melintas dari arah timur atau di Pos Pemantauan Prambanan, Sleman. "Urutan kedua, kendaraan masuk dari Pos Temon, Kulon Progo, diikuti Pos Tempel (Sleman), dan terakhir dari Pos Piyungan (Bantul)," kata Rizki Budi Utomo.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA