Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Meksiko Desak AS Tingkatkan Investasi di Amerika Tengah

Kamis 05 May 2022 13:29 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Presiden Meksiko Andrés Manuel López Obrador mendesak Amerika Serikat (AS) untuk meningkatkan investasi di Amerika Tengah demi membantu mengekang migrasi. Ilustrasi.

Presiden Meksiko Andrés Manuel López Obrador mendesak Amerika Serikat (AS) untuk meningkatkan investasi di Amerika Tengah demi membantu mengekang migrasi. Ilustrasi.

Foto: AP/Marco Ugarte
Meksiko desak AS tingkatkan investasi demi membantu mengekang migrasi

REPUBLIKA.CO.ID, MEXICO CITY - Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador pada Rabu (4/5/2022) mendesak Amerika Serikat (AS) untuk meningkatkan investasi di Amerika Tengah demi membantu mengekang migrasi. Presiden Meksiko itu mengatakan AS belum cukup melakukan investasi di kawasan Amerika Tengah.

"Hampir tidak ada yang diinvestasikan sejauh ini," ujar Lopez Obrador pada sebuah konferensi pers reguler.

Baca Juga

Dia mengacu pada komitmen AS sebelumnya untuk berinvestasi di Amerika Tengah. Lopez Obrador berpendapat pemerintah AS membutuhkan waktu lebih lama untuk mengatasi masalah di Amerika Tengah daripada menyetujui dana untuk membantu Ukraina memerangi Rusia setelah adanya invasi.

"Kami meminta mereka untuk bergegas. (Washington) dalam beberapa hari berhasil mengirim 30 miliar dolar AS (Rp 432 triliun) untuk pertahanan ke Ukraina dan empat tahun telah berlalu tanpa otorisasi dana 4 miliar dolar AS (Rp 57,6 triliun) untuk Amerika Tengah," terangnya.

Presiden Meksiko itu mengatakan para pemimpin negara-negara Amerika Tengah meminta dana yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan mencegah warga bermigrasi ke AS. Saat ditanya tentang sikap pemerintah Meksiko terhadap invasi Rusia ke Ukraina, Lopez Obrador mengatakan pemerintahannya tidak akan menjatuhkan sanksi terhadap Rusia dan menyerukan untuk pelaksanaan dialog.

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA