Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Dua Longsor Melanda Kabupaten Kuningan Dalam Dua Hari

Kamis 05 May 2022 09:22 WIB

Rep: Lilis Sri Handayani/ Red: Agus raharjo

Perbaikan jalan penghubung Kabupaten Majalengka dengan Kuningan di Blok Cipadung, Kecamatan Cikijing, Kabupaten Majalengka memasuki tahap memancang dengan menggunakan pagar besi, Rabu (4/5). (Ilustrasi)

Perbaikan jalan penghubung Kabupaten Majalengka dengan Kuningan di Blok Cipadung, Kecamatan Cikijing, Kabupaten Majalengka memasuki tahap memancang dengan menggunakan pagar besi, Rabu (4/5). (Ilustrasi)

Foto: Fuji E Permana
Longsor di Kuningan itu diawali dengan hujan intensitas lebat.

REPUBLIKA.CO.ID, KUNINGAN – Bencana longsor kembali melanda Kabupaten Kuningan. Dalam dua hari terakhir, terjadi dua kali longsor di dua desa yang berbeda.

Berdasarkan data dari Pusdalops Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kuningan, bencana longsor itu terjadi di Dusun Manis, RT 01 RW 01, Desa Tinggar, Kecamatan Kadugede, Rabu (4/5/2022) pukul 17.00 WIB.

Baca Juga

Di lokasi tersebut, tebing dengan ketinggian sepuluh meter longsor menutup ruas jalan Bayuning-Ciherang. Ruas jalan yang tertutup longsor itu sepanjang tujuh meter, lebar tiga meter dan ketebalan material longsoran sekitar setengah meter hingga satu meter.

"Tidak ada korban jiwa. Namun dampak dari longsor itu menyebabkan akses jalan tidak bisa dilalui kendaraan roda dua maupun roda empat," ujar Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Kuningan, Indra Bayu Permana, Rabu (4/5/2022).

Menurut Indra, longsor itu diawali dengan hujan intensitas lebat mulai pukul 15.45 WIB sampai 17.30 WIB. Setelah longsor terjadi, aparat desa berkoordinasi denga BPBD, PUTR, Damkar dan Koramil membantu membersihkan sungai Cikondang dari sumbatan.

Pihak BPBD pun menurunkan tim asesmen. Selain itu, dilakukan penanganan segera dengan ekskavator dari PUTR. Hingga pukul 19.40 WIB, penanganan darurat masih terus dilaksanakan. Sedangkan kondisi cuaca di lokasi masih diwarnai hujan ringan.

Sementara itu, sehari sebelumnya, bencana longsor juga terjadi di Dusun Balandongan, RT 02 RW 02, Desa Sumberjaya, Kecamatan Ciwaru, Selasa (3/5/2022) pukul 20.00 WIB. Di dusun tersebut, longsor terjadi pada tembok penahan tanah (TPT) yang mengancam rumah milik warga setempat bernama Warnadi (75), yang dihuni enam jiwa.

"Longsor pada TPT itu diawali dengan hujan lebat mulai pukul 17.30 WIB sampai 20.00 WIB," terang Indra.

Untuk mencegah hal yang tidak diinginkan, maka keluarga Warnadi mengungsi sementara ke rumah kerabat mereka. Penanganan darurat pun dilaksanakan dengan membuat penahan tebing dengan crucuk bambu.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA