Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Logistik, Apa Pengertian, Manfaat, Tujuan, dan Perannya dalam Perusahaan?

Senin 16 May 2022 20:51 WIB

Rep: cermati.com/ Red: cermati.com

Logistik, Apa Pengertian, Manfaat, Tujuan, dan Perannya dalam Perusahaan?

Logistik, Apa Pengertian, Manfaat, Tujuan, dan Perannya dalam Perusahaan?

Sering didengar tapi jarang dipahami, pelajari dulu apa arti logistik, tujuan, komponen, hingga perannya bagi perusahaan.

Dalam sebuah bisnis, pasti ada yang namanya barang atau alat yang disimpan, dipelihara, disalurkan, maupun dihapuskan. Jika tidak diawasi dan direncanakan dengan tepat, bukan tidak mungkin rangkaian aktivitas tersebut dapat berlangsung dengan tidak efektif dan efisien di seluruh tahapannya.

Nah, untuk mengoptimalkan aktivitas tersebut, setiap bisnis atau perusahaan harus memahami apa arti logistik. Secara umum, pengertian logistik adalah sebuah ilmu pengetahuan atau seni dalam menjalankan aktivitas penyimpanan, penyaluran, pemeliharaan, sampai penghapusan terhadap sejumlah barang atau peralatan tertentu.

Hal tersebut tentu saja bisa berimbas pada efektivitas perencanaan, pengawasan, sampai implementasi terhadap sebuah proses perpindahan barang, jasa, energi, maupun sumber daya lain mulai dari titik awal sampai titik pengguna. Lantas, apa manfaat, tujuan, peran, dan beragam aktivitas logistik? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, simak penjelasan berikut ini.

Baca Juga: Contoh Surat Jalan yang Membuat Pengiriman Barang Lebih Lancar Dijalankan

Apa Arti Logistik?

Apa Arti Logistik

Apa Arti Logistik

Sejumlah ahli menyatakan jika logistik bisa diartikan sebagai rangkaian upaya, seperti, perencanaan, pengawasan, dan implementasi terhadap sebuah proses pemindahan produk, energi, barang, maupun sumber daya lainnya, mulai dari titik awal sampai ke pihak pengguna. 

Selain itu, ada pula definisi logistik menurut Christopher yang menjelaskan jika logistik adalah sebuah proses yang dijalankan secara strategis untuk mengelola pengadaan, penyimpanan, dan juga pergerakan material atau suku cadang, dan barang jadi. Logistik juga mencakup informasi mengenai organisasi via jaringan pemasaran, pada prosedur yang mana mampu memaksimalkan keuntungan perusahaan saat ini maupun masa depan dengan seefektif mungkin. 

Sementara menurut Donald Walters, logistik adalah peran atau fungsi yang condong pada pelibatan alur perpindahan, pengaturan perpindahan sebuah produk, dan penyimpanan material di perjalanannya serta pengirim awal, menuju rantai pasok, hingga akhirnya ke tujuan akhir yaitu pelanggan. 

Berdasarkan penjelasan tersebut, bisa ditarik kesimpulan jika logistik adalah bagian dari keilmuan manajemen di mana rangkaian proses aktivitasnya saling berkaitan serta dikerjakan dengan bertahap. Rangkaian aktivitas tersebut juga mempunyai tujuan dalam pengelolaan serta pemeliharaan produk, peralatan, atau perlengkapan tertentu. 

Tujuan Logistik

Semua kegiatan logistik dilakukan guna mencapai sebuah tujuan tertentu, yakni, untuk menjamin ketersediaannya sebuah produk atau barang secara tepat waktu dan sampai di lokasi atau tempat yang tepat. Sehingga, perusahaan perlu menjalankan serangkaian aktivitas, mulai dari pengadaan barang, produksi, sampai distribusi. 

Pada prosesnya, kegiatan ini memiliki standar performa khusus yang perlu diraih. Selain itu, ada pula tingkatan kinerja yang perlu diraih pada aktivitas logistik, seperti, terciptanya keseimbangan atas kualitas layanan yang dibutuhkan oleh konsumen dengan jumlah biaya yang dibutuhkan untuk mendapatkan tujuan akhir dari perusahaan.

Menurut Bowersox, setidaknya terdapat 2 faktor utama terkait penentuan tingkat kinerja dari logistik. 

  1. Faktor pelayanan, yakni sebuah tingkat layanan yang dihadirkan oleh perusahaan kepada para konsumennya. 
  2. Faktor biaya, yakni jumlah atau nominal biaya yang dibutuhkan perusahaan untuk menyediakan pelayanan yang tepat dan baik terhadap para konsumennya.

Beragam Aktivitas Logistik

Ada sejumlah aktivitas logistik yang saling berhubungan antara satu dengan lainnya, antara lain:

  • Pelayanan pelanggan.
  • Manajemen persediaan.
  • Prediksi permintaan.
  • Komunikasi.
  • Proses pemesanan.
  • Penanganan material.
  • Pengemasan.
  • Seleksi atau pemilihan lokasi pabrik serta tempat penyimpanan atau gudang.
  • Purchasing atau procurement.
  • Layanan dan komponen pendukung.
  • Reverse logistics.
  • Penyimpanan dan pergudangan.
  • Transportasi.
Baca Juga: Mengintip Gebrakan Bos JNE Hadapi Arus Digitalisasi Lewat Transformasi Bisnis

5 Komponen pada Sistem Logistik

Sebagai sebuah rangkaian aktivitas tertentu, logistik tentu memiliki suatu sistem yang terdiri dari sejumlah komponen yang bisa mendukungnya agar dapat terus berjalan baik. Pada dasarnya, terdapat 5 komponen penting pada sistem logistik yang penting untuk dipahami, antara lain:

  1. Tempat Fasilitas Logistik

    Jaringan tempat fasilitas merupakan komponen yang wajib dimiliki sebuah perusahaan. Sebab, komponen ini bertujuan untuk merencanakan asal dan tujuan produk serta material yang akan diangkut. Guna menciptakan bentuk layanan yang baik terhadap pelanggan dan mempunyai hubungan secara langsung terhadap produk, perusahaan harus menyiapkan fasilitas lain, seperti gudang, pabrik, serta toko pengecer. 

    Saat serangkaian struktur lokasi dapat diatur dengan tepat dan strategis, perusahaan akan memperoleh keuntungan lebih menjanjikan. Perusahaan pun pastinya ingin meningkatkan efisiensi pada sistem manajemen logistiknya. Terkait hal tersebut, tingkat efisiensi ini berkaitan erat dan juga dibatasi oleh struktur dari lokasi fasilitas.

  2. Transportasi

    Pada sistem logistik, transportasi tentu menjadi komponen penting yang harus disiapkan. Secara umum, terdapat 3 alternatif yang bisa dimiliki oleh perusahaan untuk mendukung aktivitas transportasinya. 

    Ketiga alternatif tersebut adalah armada peralatan yang dapat dibeli atau disewa, menjalin kontrak tertentu yang dapat diatur dan disesuaikan dengan spesialis transportasi agar mampu mendapatkan layanan pengangkutan, serta mendapatkan sejumlah layanan dari perusahaan transportasi yang telah memiliki izin dan menyediakan layanan pengangkutan dari sebuah lokasi ke lokasi lain dengan tarif sesuai kesepakatan bersama. 

  3. Manajemen Pengadaan Barang atau Persediaan

    Komponen ini merupakan bagian struktur perusahaan atau bisnis yang bertugas mengatur tingkat stok atau persediaan barang. Perusahaan wajib mampu mengelola serta mengatur cara memperoleh persediaan, menyimpannya, sampai nantinya dapat dikeluarkan atau digunakan. Tujuan utama dari komponen ini adalah mempertahankan kuantitas produk sesuai dengan target pelayanan. 

  4. Komunikasi

    Komunikasi merupakan kegiatan berbagi informasi terhadap semua aktivitas logistik. Tanpa adanya komunikasi yang baik, sistem ini bisa mendapatkan beragam masalah serius. Salah satunya adalah kekeliruan penilaian tren terhadap laju logistik yang bisa memicu masalah kekurangan persediaan produk, maupun menciptakan komitmen berlebihan antara perusahaan dengan pihak pemasok, pihak pelanggan menengah, maupun pelanggan akhir.

    Selain itu, ada pula risiko terjadinya gangguan prestasi pada sistem yang berdampak pada hilangnya kestabilan. Penyebabnya bisa karena proses evaluasi atau penilaian yang berlebihan atau malah kurang menyeluruh. 

  5. Penyimpanan

    Pada komponen yang terakhir, ini, cakupannya meliputi semua aspek operasional dari logistik. Contohnya adalah pengepakan, pengemasan, dan juga pergerakan. Semua aspek tersebut berhubungan dengan persediaan yang bermanfaat untuk mencukupi kebutuhan sebuah produk maupun material tertentu. 

4 Peran Logistik bagi Perusahaan

Peran Logistik bagi Perusahaan

Peran Logistik bagi Perusahaan

Tim logistik perusahaan yang mampu bekerja dengan efektif pasti dapat meningkatkan kualitas marketing dengan menyediakan proses perpindahan produk secara lebih efisien kepada para pelanggannya. Secara lebih spesifik, inilah 4 peran logistik bagi perusahaan atau bisnis.

  1. Orientasi pada Marketing

    Logistik mempunyai tugas penting terhadap kepuasan pelanggan sehingga turut berperan penting pula pada usaha pemasaran. Tidak hanya itu, hal tersebut berkaitan erat dan menjadi kunci terkait kemampuan bisnis dalam mendapatkan keuntungan melalui penjualan. 

  2. Memberi Nilai Tambah

    Dalam menjalankan sebuah bisnis, produk yang dijajakan tentu harus selalu diinovasi agar memiliki nilai tambah yang menjual dan lebih mampu memuaskan kebutuhan konsumen. Dengan begitu, loyalitas konsumen akan terjaga dan bisnis tidak akan kalah dengan kompetitor. Nah, kualitas logistik ini mampu memberi nilai tambah terhadap konsumen terkait utilitas waktu dan tempat, yakni, barang bisa didapatkan dengan mudah dan dalam waktu yang pas. 

  3. Efisien Melakukan Perpindahan Produk

    Manfaat lainnya adalah terciptanya proses perpindahan produk secara tepat, di lokasi yang akurat, di waktu yang pas, dan dengan kondisi yang seharusnya. Tidak hanya itu, kualitas sistem logistik juga sedikit banyak memengaruhi harga agar lebih terjangkau sehingga konsumen bisa mendapatkan manfaat produk yang dibelinya.

  4. Ekonomis

    Terakhir, efisiensi logistik juga aset harus dijaga dan dipelihara oleh perusahaan. Jika mampu menyediakan produk dengan cepat serta biaya terjangkau ke pelanggan, perusahaan tentu bisa meningkatkan pangsa pasarnya dan menghadapi persaingan dengan para kompetitor. Efisiensi tersebut berpengaruh pula pada penjualan produk dengan harga lebih murah, maupun memberikan pelayanan yang lebih baik terhadap konsumen sehingga kepuasannya terjaga.

Jangan Remehkan Peran Logistik agar Bisnis Berjalan Lebih Lancar

Secara umum, logistik merupakan salah satu hal yang berkaitan erat dengan operasional bisnis sehingga pengetahuan tentang aktivitas tersebut penting untuk dipahami. Melalui logistik yang baik, proses pemasaran, penjualan, dan penyediaan produk bisa terjamin. Jadi, kegiatan bisnis perusahaan pun tidak akan sampai terganggu hingga berisiko menurunkan penjualan dan potensi keuntungan yang bisa didapatkan.

Baca Juga: Tips Jitu agar Bisnis Kamu Go International

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Cermati.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Cermati.com.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA