Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Tata Cara Shalat Idul Fitri Lengkap dengan Niat Menurut Imam Syafii

Ahad 01 May 2022 18:40 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Sejumlah jamaah melaksanakan shalat Idul Fitri di pelataran Masjid Raya Ganting, Padang, Sumatra Barat, Kamis (13/5/2021). Pelaksanaan shalat Id di masjid cagar budaya itu digelar dengan menerapkan protokol kesehatan ketat sesuai dengan Surat Edaran Wali Kota Padang terkait penyelenggaraan shalat Idul Fitri di masa pandemi. Tata Cara Shalat Idul Fitri Lengkap dengan Niat Menurut Imam Syafii

Sejumlah jamaah melaksanakan shalat Idul Fitri di pelataran Masjid Raya Ganting, Padang, Sumatra Barat, Kamis (13/5/2021). Pelaksanaan shalat Id di masjid cagar budaya itu digelar dengan menerapkan protokol kesehatan ketat sesuai dengan Surat Edaran Wali Kota Padang terkait penyelenggaraan shalat Idul Fitri di masa pandemi. Tata Cara Shalat Idul Fitri Lengkap dengan Niat Menurut Imam Syafii

Foto: Antara/Iggoy el Fitra
Waktu sholat Idul Fitri yang utama adalah kala matahari berada satu tombak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sholat Idul Fitri (Id) dimulai sejak terbitnya matahari hingga condong ke barat. Hari raya diawali dengan terbitnya fajar. Adapun waktu sholat Id yang utama adalah kala matahari berada satu tombak.

Imam Syafii dalam kitab Fikih Manhaji menjelaskan tata cara melaksanakan sholat Id.

Baca Juga

1. Sholat Id dikerjakan sebanyak dua rakaat yang diawali dengan takbiratul ihram. Kemudian membaca doa ifititah, bertakbir tujuh kali (dengan mengangkat tangan hingga sejajar dengan pundak seperti takbiratul ihram).

2. Antara satu takbir dengan takbir lainnya terdapat jeda kira-kira bacaan satu ayat yang disunahkan untuk membaca, “Subhanallahi wal-hamdulillahi wa laa ilaha illallah wallahu akbar,”. Yang artinya, “Maha Suci Allah, segala puji bagi Allah, tiada Tuhan selain Allah, dan Allah Maha Besar,”.

3. Setelah itu, bertawudz dan membaca Al-Fatihah, digabung dengan satu surah atau beberapa ayat.

4. Usai bangkit untuk rakaat kedua, bertakbir lima kali sebelum membaca Al-Fatihah: di luar takbir intiqal. Antara satu takbir dengan takbir lainnya membaca dzikir seperti di atas. Takbir tambahan ini hukumnya sunnah. Jika lupa dan langsung saja membaca Al-Fatihah, menurut Imam Syafii sunnahnya gugur dan sholat tetap sah.

Dasarnya adalah hadis yang sudah disebutkan riwayat An-Nasai dari Umar yang berkata, “Shalat Idul Fitri dua rakaat dan shalat Idul Adha dua rakaat, berdasarkan keterangan Rasulullah SAW, dan itulah yang dipakai ijmak,”.

Adapun niat sholat Id adalah sebagai berikut, “Ushalli rakataini sunnatan li’idi-Fithri (makmuman/untuk makmum, imaman/untuk yang menjadi imam) lillahi ta’ala,”. Yang artinya, “Aku berniat sholat sunnah Idul Fitri dua rakaat sebagai makmum/imam karena Allah ta’ala,”.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA