Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

Ketika Nabi Muhammad Diseru Jangan Takut ke Orang yang Halangi Islam

Sabtu 30 Apr 2022 19:23 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Muhammad Hafil

Ketika Nabi Muhammad Diseru Jangan Takut ke Orang yang Halangi Islam. Foto: Nabi Muhammad (ilustrasi)

Ketika Nabi Muhammad Diseru Jangan Takut ke Orang yang Halangi Islam. Foto: Nabi Muhammad (ilustrasi)

Foto: Republika
Nabi Muhammad diseru menyampaikan Islam secara terang-terangan.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Allah SWT menyeru Nabi Muhammad SAW untuk menyampaikan ajaran Islam dengan cara terang-terangan. Rasulullah SAW diseru untuk tidak lagi sembunyi-sembunyi saat berdakwah dan diingatkan agar tidak takut terhadap mereka yang menghalangi agama Islam. Hal ini dijelaskan dalam Surah Al-Hijr Ayat 94-95 dan tafsirnya.

فَاصْدَعْ بِمَا تُؤْمَرُ وَاَعْرِضْ عَنِ الْمُشْرِكِيْنَ

Baca Juga

اِنَّا كَفَيْنٰكَ الْمُسْتَهْزِءِيْنَۙ

Maka sampaikanlah (Muhammad) secara terang-terangan segala apa yang diperintahkan (kepadamu) dan berpalinglah dari orang yang musyrik. Sesungguhnya Kami memelihara engkau (Muhammad) dari (kejahatan) orang yang memperolok-olokkan (engkau). (QS Al-Hijr: 94-95)

Ayat-ayat tersebut mengandung arti, Nabi Muhammad diingatkan Allah agar jangan mempedulikan sikap dan tindakan kaum kafir terhadap Alquran. Maka sampaikan saja kepada mereka secara terang-terangan dan sungguh-sungguh segala apa yang diperintahkan oleh Allah kepada Rasul-Nya, dan berpalinglah dari orang yang musyrik. Jangan hiraukan gangguan mereka dan teruslah berdakwah menyampaikan pesan-pesan Allah karena Dia akan selalu melindungimu.

Mereka yang mengolok-olok Nabi Muhammad tidak lain hanyalah orang yang menganggap adanya tuhan selain Allah. Anggapan mereka ini merupakan kesalahan besar. Karena itu, mereka kelak akan mengetahui akibat yang sangat pedih dari kedurhakaan dan kesyirikan mereka.

Dalam penjelasan tafsir Kementerian Agama, ayat ini memerintahkan Nabi Muhammad SAW agar menyiarkan agama Islam dengan terang-terangan, tidak lagi dengan sembunyi-sembunyi, menantang orang-orang musyrik, tidak mempedulikan mereka dan apa yang mereka katakan, dan tidak takut kepada mereka yang menghalanginya dalam menyiarkan agama Allah, karena Allah melindunginya dari gangguan mereka.

Sebagian ahli tafsir menafsirkan kalimat "berpalinglah dari orang-orang musyrik" maksudnya adalah janganlah mempedulikan segala macam tindak-tanduk orang-orang musyrik yang telah mendustakan, mengolok-olok, dan menentang kamu (Nabi Muhammad). Janganlah tindakan mereka itu menghalangi kamu menyiarkan agama Allah, karena Allah memelihara kamu dari gangguan mereka.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA