Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

Hari Zakat Nasional, BMH: Gerakan Zakat Indonesia Semakin Maju

Jumat 29 Apr 2022 04:00 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Agung Sasongko

Ilustrasi Zakat. Republika/Thoudy Badai

Ilustrasi Zakat. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Potensi zakat di Indonesia sebesar Rp 327 triliun.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Baitul Maal Hidayatullah (BMH) memperingati Hari Zakat Nasional 2022 dengan menyelenggarakan kegiatan bertajuk "Pengaruh Zakat Dalam Membina Keluarga yang Harmonis", pada Kamis (28/4) secara daring maupun luring. Hari Zakat Nasional sendiri jatuh pada setiap 27 Ramadhan.

"Kami mewakili keluarga besar BMH, selamat Hari Zakat Nasional, semoga gerakan zakat di Indonesia semakin berkembang dan maju serta memberikan kontribusi terhadap pembangunan negeri ini," kata Direktur BMH Supendi saat menyampaikan sambutan.

Baca Juga

Dia menuturkan, di antara bentuk perhatian pemerintah terhadap umat Islam tidak hanya memberikan ketetapan terkait Undang-Undang Zakat, tetapi juga menetapkan tanggal 27 Ramadhan sebagai hari zakat nasional. Ia menjelaskan, zakat dalam sejarahnya adalah amalan yang strategis untuk mengantarkan pertumbuhan, perubahan dan kemajuan umat di berbagai bidang, baik pendidikan, ekonomi, dan bidang lainnya.

"Berkat zakat, alhamdulillah, dakwah BMH menjangkau pelosok negeri ini. Berkat zakat, alhamdulillah ratusan ribu keluarga prasejahtera telah diberdayakan oleh BMH. Berkat zakat, ratusan ribu anak-anak yang terancam putus sekolah, bisa menikmati pendidikan gratis dari BMH," kata dia.

Supendi juga mengungkapkan, dalam hasil riset terakhir, potensi zakat di Indonesia sebesar Rp 327 triliun. Namun, zakat yang berhasil dihimpun oleh Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) di seluruh Indonesia dan Lembaga Amil Zakat (LAZ) selama 2021 sebesar Rp 114 triliun.

"Tentu ini ceruknya masih luar biasa, masih Rp 313 triliun dana zakat yang belum teroptimalkan. Bila potensi zakat ini bisa kita optimalkan dan kita kelola dengan baik, maka zakat bisa menjadi solusi terhadap masalah keumatan," ujarnya.

Direktur Program dan Pemberdayaan BMH, Zainal Abidin memaparkan, salah satu rangkaian kegiatan Ramadhan 1443 H adalah program Dapur Berkah Emak Chef yang berkolaborasi dengan chef kondang Haryo Pramoe, atau yang populer dikenal sebagai Chef Haryo. Dapur berkah ini hadir di lima titik di wilayah Jabodetabek.

Dalam program ini, para mustahik dari kalangan ibu-ibu diberdayakan melalui pelatihan kemampuan memasak secara kompetitif. "Tujuannya adalah untuk menghidangkan menu buka puasa terbaik bagi kaum dhuafa yang mungkin jarang makan daging atau menikmati hidangan buka puasa yang spesial ala hotel bintang empat," jelasnya.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA