Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

UBN Ajak Umat Islam Hidupkan Malam Ke-27 Ramadhan

Rabu 27 Apr 2022 11:13 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Agung Sasongko

Ustaz Bachtiar Nasir (UBN) mengatakan umrah pada bulan Ramadhan dapat menumbuhkan rasa empati dan syukur. Hal ini dikatakan UBN pada program Munajat dari Tanah Suci yang disiarkan secara langsung dari Masjidil Haram, Makkah di beberapa kanal media, Sabtu (23/4/2022) sore waktu setempat.

Ustaz Bachtiar Nasir (UBN) mengatakan umrah pada bulan Ramadhan dapat menumbuhkan rasa empati dan syukur. Hal ini dikatakan UBN pada program Munajat dari Tanah Suci yang disiarkan secara langsung dari Masjidil Haram, Makkah di beberapa kanal media, Sabtu (23/4/2022) sore waktu setempat.

Foto: dok. istimewa
Lailatul Qadar terjadi pada 10 hari terakhir Ramadhan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ustaz Bachtiar Nasir (UBN) mengungkapkan keutamaan malam ke-27 Ramadhan yang disebut banyak hadist sebagai malam Lailatul Qadar. Hal ini disampaikan UBN pada program Munajat dari Tanah Suci edisi Selasa (26/4/2022) yang disiarkan langsung dari Makkah dan tayang di berbagai kanal media.

Dikatakan UBN, bahwa riwayat-riwayat hadits menjelaskan malam Lailatul Qadar terjadi pada 10 hari terakhir Ramadhan dan terjadi di malam-malam ganjil. 

Baca Juga

"Malam 21, malam 23, malam 25. Namun dalam bahasan-bahasan fiqih yang menjadi primadona, termasuk hadits Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam disebutkan Lailatul Qadar terjadi pada malam 27. Banyak riwayat hadits," kata UBN.

UBN kemudian menyitir hadits riwayat Imam Ahmad dengan isnad yang shahih. Dari Ibnu Umar radhiallahu anhu berkata Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda, barangsiapa yang berburu Lailatul Qadar maka hendaklah iya memburunya atau mencarinya pada malam ke-27. 

"Memang banyak sekali riwayat-riwayat yang shahih yang mahsyur yang menjelaskan bahwa terjadinya pada malam 27. Dan ini juga yang menjadi sebab, kenapa Masjidil Haram puncaknya itu adalah malam ke-27," ungkap UBN.

Terkait perbedaan waktu di setiap tempat atau negara, UBN menjelaskan malam ganjil dan genap merupakan persepsi setiap masyarakat, kapan memulai berpuasa. Misalnya di Indonesia, terjadi perbedaan awal Ramadhan.

"Lailatul Qadar itu terjadi waktu malam di setiap tempat yang berbeda-beda, namun tentu ukuran waktu itu sangat terkait dengan ukuran tempat. Tidak mungkin Lailatul Qadar terjadi pada siang hari," jelas alumnus Universitas Islam Madinah ini.

Selain itu, UBN menyampaikan hadits riwayat Muslim dan Ahmad, Abu Dawud serta Tirmidzi dalam shahihnya. Dari sahabat Ubay bin Ka'ab bahwa Rasulullah memerintahkan para sahabat untuk menghidupkan malam-malam Ramadhan dengan salat. Ubay bin Ka'ab menyaksikan itu pada malam ke-27. Dan diantara tanda tanda Lailatul Qadar itu bahwa di pagi harinya itu matahari itu sinarnya berwarna putih.

"Kenapa berwarna putih? Ibnu Qayyim pernah menjelaskan soal ini. Wallahualam bissawab katanya, karena para malaikat yang semalam turun yang mengawal urusan-urusan yang sangat penting pagi harinya sedang naik sehingga partikel-partikel cahaya malaikat lah yang mendominasi di sinar pagi pada hari itu," ungkap UBN.

Untuk itu, pada Rabu (27/4/2022) yang merupakan malam ke-27 Ramadhan sesuai penetapan pemerintah Arab Saudi, UBN mengajak umat mensyiarkan kekhususan malam ke-27. "Besok (hari ini) kita Insyaallah akan mengambil syiar malam 27 dalam program dengan judul Munajat Dunia di malam Lailatul Qadar, malam 27 dan mudah-mudahan sudah ada beberapa tokoh yang siap untuk bergabung dengan kita," jelas UBN.

Program ini, lanjut UBN, bertujuan menyemangati umat menghidupkan malam ke-27 Ramadhan. Sebagaimana ramai dan semarak nya di Masjidil Haram. 

"Jangan lupa sahabat untuk mengingatkan sahabat-sahabatnya untuk mengikuti munajat spesial Lailatul Qadar pada malam ke-27," ujar UBN.

Untuk diketahui Podcast UBN bersama Tabung Infaq menayangkan program Munajat dari Tanah Suci. 

Tingginya animo titip doa dari penonton di Indonesia kepada UBN di tanah suci, akan ditingkatkan pada malam 27 Ramadhan, rencananya Munajat dari Tanah Suci akan diikuti oleh para ulama dan jamaah dari berbagai belahan dunia, berbagai negara, dan disiarkan di berbagai media di Indonesia. Bagi masyarakat yang ingin mengikuti, bisa bergabung lewat Zoom meeting. Link Zoom bisa didapatkan bebas di Telagram Group UBN Podcast.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA