Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Laporan Sebut Militer Kanada Penuh dengan Ekstrimisme

Selasa 26 Apr 2022 23:25 WIB

Rep: Fergi Nadira B/ Red: Esthi Maharani

Ilustrasi Islamofobia

Ilustrasi Islamofobia

Foto: Foto : MgRol_94
Militer Kanada penuh ekstrimisme, rasisme terang-terangan, termasuk Islamofobia

REPUBLIKA.CO.ID, OTTAWA - Sebuah laporan menyebut militer Kanada penuh dengan ekstremis sayap kanan termasuk supremasi kulit putih dan Neo Nazi hingga Islamofobia. Masalah itu pun terus berkembang termasuk adanya rasisme.

Laporan yang dirilis Senin (25/4/2022) waktu setempat ditulis oleh empat anggota Dewan Penasehat Menteri. Setelah 17 bulan  pembuatannya, laporan dirilis oleh Menteri Pertahanan Anita Anand dan menemukan rasisme terang-terangan, termasuk Islamofobia.

Laporan memuat 13 rekomendasi yang dirancang untuk membasmi rasisme dan ekstremisme di militer Kanada. Menurut rilis pemerintah tertanggal Maret 2020, militer Kanada memiliki sekitar 68 ribu tentara reguler, 27 ribu tentara cadangan dan 5.200 anggota Kelompok Patroli Ranger.

"Panel telah mendesak kami untuk mempertimbangkan rekomendasi mereka dengan tekad dan urgensi, dan itulah yang akan kami lakukan saat kami melanjutkan misi kami untuk membawa perubahan budaya yang diperlukan di Angkatan Bersenjata Kanada dan Departemen Pertahanan Nasional," kata Anand dalam sebuah pernyataan seperti dikutip laman Anadolu Agency, Selasa (26/4/2022).

Laporan tersebut mengatakan penyalahgunaan kekuasaan dengan menolak perekrutan dan merusak reputasi militer Kanada. Selama beberapa tahun terakhir, sekitar selusin personel pria berpangkat tinggi telah diselidiki karena penyalahgunaan kekuasaan, yang dalam beberapa kasus, membentuk aliansi seksual dengan wanita berpangkat rendah.

Namun terdapat kekuatan lain yang berperan. Mereka memiliki sejarah panjang dan bermasalah dalam militer yang membentang beberapa dekade.

"Selain pelanggaran seksual dan kekerasan dalam rumah tangga, kejahatan kebencian, perilaku ekstremis, dan afiliasi dengan kelompok supremasi kulit putih tumbuh pada tingkat yang mengkhawatirkan di Kanada dan Tim Pertahanannya," kata laporan itu. "Ini menjadi semakin rahasia, dan kemajuan teknologi seperti Darknet dan metode enkripsi menimbulkan tantangan signifikan dalam mendeteksi anggota ini."

Dikutip dalam laporan itu adalah kejahatan 1993 di mana anggota neo-Nazi dari Canadian Airborne menyiksa dan membunuh seorang remaja Somalia selama apa yang seharusnya menjadi penyebaran kemanusiaan. Penyelidikan publik atas perselingkuhan itu menemukan swastika Nazi, Ku Klux Klan dan bendera Konfederasi di sebuah pangkalan militer Ontario sebelum pasukan dikerahkan. Setelah penyelidikan publik, resimen Lintas Udara dibubarkan.

Laporan itu juga menemukan rasisme anti-Pribumi dan Hitam yang merajalela, Islamofobia, dan anti-Semitisme. Laporan tersebut mencatat bahwa terlepas dari pengetahuan tentang masalah yang ada, personel militer tinggi telah gagal untuk membuat perubahan dan belum membersihkan ekstremis atau membawa mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran seksual ke tugas.

"Kehadiran mereka juga mengancam kepercayaan penduduk Kanada di Tim Pertahanan, namun pendeteksian kantong atau individu ekstremis masih sangat tertutup dan tidak efisien," kata laporan itu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA