Thursday, 1 Zulhijjah 1443 / 30 June 2022

Ajak Mahasiswa Asing, UMM Wujudkan Mimpi Anak YPAC Naik Bus Keliling Kota

Senin 25 Apr 2022 13:42 WIB

Rep: wilda fizriyani/ Red: Hiru Muhammad

Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) mengajak anak-anak Yayasan Pembinaan Anak Cacat (YPAC) Malang untuk jalan-jalan berkeliling kota. Kegiatan dilanjutkan dengan sederet hiburan, menonton film bareng, penyerahan donasi dan mainan anak-anak, cerita dongeng, bermain permainan asyik hingga berbuka bersama pada Sabtu (23/4/2022) lalu.

Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) mengajak anak-anak Yayasan Pembinaan Anak Cacat (YPAC) Malang untuk jalan-jalan berkeliling kota. Kegiatan dilanjutkan dengan sederet hiburan, menonton film bareng, penyerahan donasi dan mainan anak-anak, cerita dongeng, bermain permainan asyik hingga berbuka bersama pada Sabtu (23/4/2022) lalu.

Foto: istimewa
Diajaknya mahasiswa asing guna meningkatkan rasa kepedulian serta kemanusiaan

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG--Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) mengajak anak-anak Yayasan Pembinaan Anak Cacat (YPAC) Malang untuk jalan-jalan berkeliling kota. Kegiatan dilanjutkan dengan sederet hiburan, menonton film bareng, penyerahan donasi dan mainan anak-anak, cerita dongeng, bermain permainan asyik hingga berbuka bersama pada Sabtu (23/4/2022) lalu.

Anak-anak YPAC juga diajak naik bis melewati alun-alun, balai kota, velodrome hingga lapangan rampal. Mereka terlihat antusias dan sering bertanya kepada para mahasiswa yang menjadi pemandu. Menariknya, ada beberapa mahasiswa asing Kampus Putih yang turut serta dan terjun menghibur.

Baca Juga

Dalam agenda itu pula, Kampus Putih memberikan donasi dan sekardus mainan. Kemudian menutup hari dengan berbuka puasa bersama para penghuni YPAC Malang. Koordinator acara, M. Isnaini mengatakan, acara ini merupakan “utang” yang belum terlaksana pada 2018 lalu. Saat itu tim UMM berkunjung dan menanyakan kepada anak-anak YPAC, cita-cita apa yang ingin dilakukan. Kemudian banyak dari mereka yang ingin berkeliling kota dengan mengendarai bus dan melihat hal-hal menarik yang jarang mereka jumpai di luar. 

"Sempat terkendala karena pandemi, Alhamdulillah mimpi sederhana mereka dapat Kampus Putih kabulkan di tahun 2022 ini,” ungkapnya dalam siaran pers yang diterima, Ahad (24/4/2022). Pria disapa Krisna ini mengaku, UMM sengaja mengajak mahasiswa asing untuk turut serta. Hal itu dirasa bisa meningkatkan rasa kepedulian serta kemanusiaan sekalipun masih dibatasi oleh sekat bahasa yang ada. Terpenting, situasi ini tidak membatasi mereka untuk menebar kebahagiaan dan senyum bersama teman-teman YPAC.

Adapun kerja sama dan agenda ini akan selalu dilakukan Kampus Putih di masa yang akan datang. Tidak hanya di YPAC, tapi juga di sederet instansi lain sebagai bentuk pengabdian kepada masyarakat yang diupayakan oleh UMM.

Sementara itu, Ketua Yayasan YPAC Malang, Iswahyudi Budi Susetya mengtakan, pihaknya baru saja membuka kunjungan. Sebelumnya, YPAC tidak menerima kunjungan karena masih berada di situasi pandemi dan angka penularan yang tinggi.

Pria disapa Yudi ini mengatakan biasanya banyak mahasiswa yang menyempatkan datang. Mereka bermain bersama adik-adik YPAC dan bernyanyi bersama. Ia juga bersyukur masih banyak masyarakat yang memperhatikan yayasan ini, salah satunya UMM. “Kampus Putih memang sudah dari lama ingin mampir dan mengajak adik-adik berkeliling kota. //Alhamdulillah// bisa terlaksana pada sore hari ini,” kata pria asli Malang tersebut.

Yudi juga menekankan, YPAC yang berdiri sejak 1955 ini adalah milik masyarakat. Ia sangat berterimakasih kepada para donatur yang memberikan banyak hal bagi para penghuni. Ditambah lagi dengan banyaknya pekerja sosial yang membantu melaksanakan kegiatan sehari hari.

“Kami tentu menerima segala bantuan selama itu berguna bagi adik-adik di sini. Kami juga berharap YPAC Malang mampu berjalan dengan mandiri,” kata dia menambahkan.

 

 

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA