Friday, 21 Muharram 1444 / 19 August 2022

Islam dan Kiprah Muhammadiyah di Negeri Kanguru, Dilempari Telur hingga Dirikan Sekolah

Sabtu 30 Apr 2022 12:26 WIB

Rep: suaramuhammadiyah.id (suara muhammadiyah)/ Red: suaramuhammadiyah.id (suara muhammadiyah)

Islam dan Kiprah Muhammadiyah di Negeri Kanguru, Dilempari Telur hingga Dirikan Sekolah - Suara Muhammadiyah

Islam dan Kiprah Muhammadiyah di Negeri Kanguru, Dilempari Telur hingga Dirikan Sekolah - Suara Muhammadiyah

Islam dan Kiprah Muhammadiyah di Negeri Kanguru, Dilempari Telur hingga Dirikan Sekol

BANDUNG, Suara Muhammadiyah – Siapa yang tidak kenal dengan Australia? Sebuah wilayah yang menjadi satu negara sekaligus menjadi salah satu benua di dunia.

Sama seperti negara lainnya, Australia pun menjadi wilayah yang memiliki sejarah perkembangan dan penyebaran agama Islam tersendiri.

Sejarah dan perkembangan Islam di Australia itu jadi tema pembahasaan pada “Dialog Ramadhan Sesi 3 dari Benua Australia” yang diadakan oleh LPPAIK UM Bandung, Sabtu (23/04/2022).

Sebagai pembicara, Ketua Pimpinan Cabang Istimewa (PCI) Muhammadiyah Australia, Hamim Jufri, mengatakan bahwa menurut Islamic Museum of Australia, perkembangan Islam di Australia terjadi pada abad ke-16 akhir.

”Islam masuk ke Australia dibawa oleh orang Indonesia, yaitu orang Makassar, secara koinsiden saat berlayar hingga mencapai daerah Pelabuhan Darwin (nama Kota di Austalia),” ucap Hamim.

Islam pun mulai berkembang lagi ketika ada keputusan dari pemerintah Australia yang memperbolehkan imgran masuk ke benua tersebut, salah satunya dari Afganistan.

”Kedatangan orang-orang Afganistan sebagai Cameleers (penunggang kuda), seolah-olah meneruskan apa yang dilakukan oleh orang-orang kita dalam mengenalkan Islam di Australia,” lanjutnya.

Namun, sambung Hamim, tragedi 9 September 2001 atau Nine Eleven di Amerika Serikat juga berdampak buruk terhadap umat muslim di Australia.

”Beberapa tempat salat banyak yang dilempari batu, telur, hingga kaca masjid pun dipecahkan,” jelas pria kelahiran Lamongan, Jawa Timur, tersebut.

Setelah beberapa tahun setelah itu, Islam pun mulai berkembang pesat, bahkan orang-orang Islam akan dengan mudah menemukan masjid di Australia saat ini.

“Pasca kejadian Nine Eleven tersebut, banyak gereja yang dibeli oleh orang Islam karena orang-orang non muslim jarang datang ke gereja,” katanya.

Pengurus dan anggota Muhammadiyah di negara-negara lain selain Australia diiisi oleh para pelajar dan mahasiswa.

Sementara Muhammadiyah di Benua Hijau, julukan lain Australia, justru sebagian besar anggotanya mereka yang menetap lama di negara tersebut, bahkan sebagiannya orang bule.

“Jadi, value yang dipegang oleh Muhammadiyah betul-betul punya inline dengan banyak nilai universalitas,” tegas Hamim.

Tak hanya itu, berdasarkan pengalaman dan sumber daya yang dimiliki PCIM Australia, organisasi yang dirintis oleh KH Ahmad Dahlan itu harus membangun amal usaha untuk generasi selanjutnya.

”Kita konsultasikan begitu intens dengan Pimpinan Pusat Muhammadiyah, akhirnya kita mendirikan sekolah pertama yang dimiliki Muhammadiyah di Australia,” ungkapnya.

Tak sedikit penolakan atas rencana pendirian sekolah Muhammadiyah itu. Namun, PCIM Australia menguatkan landasan hukum dalam membangun amal usaha tersebut yang disesuaikan dengan peraturan pemerintah Australia.

”Aturannya harus dipenuhi dahulu, baru kemudian semua bantuan dari government. Pemerintah senang kalau ada pihak lain yang bantu soal pendidikan. Bahkan, setiap anak di sekolah Muhammadiyah dapat dana 100 juta/tahun,” pungkas ayah dua anak itu.***(Firman Katon)

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan suaramuhammadiyah.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab suaramuhammadiyah.id.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA