Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

Maskapai Rusia Aeroflot Pertimbangkan Beli 8 Jet Airbus

Kamis 21 Apr 2022 09:57 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Nidia Zuraya

Maskapai Rusia Aeroflot.

Maskapai Rusia Aeroflot.

Foto: EPA
Rusia mengesahkan Undang-undang yang mencegah jet milik asing pergi tanpa izin negara

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW — Aeroflot PJSC sedang mempertimbangkan untuk membeli delapan jet Airbus SE. Dikutip dari Bloomberg, Rabu (20/4/2022), rencana tersebut muncul setelah Uni Eropa menyediakan mekanisme bagi pemodal untuk membuang beberapa pesawat yang ditahan di Rusia setelah invasi ke Ukraina. 

Aeroflot dikabarkan akan memutuskan atau tidak untuk membeli pesawat berbadan lebar A330. Pesawat tersebut menggunakan skem sewa pembiayaan, di mana Uni Eropa bulan ini mengeluarkan sanksi yang memungkinkan penerimaan pembayaran dari kesepakatan yang ditandatangani sebelum 26 Februari. 

Baca Juga

Perusahaan harus meminta izin pemerintah untuk menjual pesawat dan tidak ada sumber daya yang tersedia selain alih kepemilikan. Sewa pembiayaan biasanya menyangkut jet Airbus dan Boeing Co lalu lembaga kredit ekspor menjamin sekitar 85 persen dari jumlah yang dipinjamkan ke maskapai penerbangan oleh sindikat perbankan.

Sebagian besar dari 500 atau lebih pesawat milik asing yang terjebak di Rusia merupakan sewaan jangka waktu tertentu. Selanjutnya dapat mengembalikannya kepada pemiliknya setelah kontrak berakhir.

Saat ini, Rusia mengesahkan Undang-undang yang mencegah jet milik asing pergi tanpa izin negara. Khususnya setelah invasi Ukraina memicu sanksi yang memaksa lessor untuk membatalkan kontrak dan mengupayakan pengembalian pesawat mereka.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA