Berislamnya Pembenci Rasul

Rep: A.Syalaby Ichsan/ Red: Didi Purwadi

 Senin 15 Jun 2015 05:05 WIB

Ilustrasi Ramadhan Foto: Epa/Omer Saleem Ilustrasi Ramadhan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Alkisah, ada tiga orang pemuka Quraisy yang sangat menyulitkan Rasulullah SAW. Mereka memberi perlawanan sengit terhadap dakwah dengan siksaan  kepada para sahabat.

Amr bin Ash adalah salah satu dari ketiga orang tersebut. Tapi Allah SWT memilihkan bagi mereka jalan untuk bertobat dan menerima rahmat, maka ditunjuki-Nya mereka jalan untuk menganut Islam. 

Amr bin Ash pun beralih rupa menjadi seorang Muslim pejuang dan salah seorang panglima yang gagah berani. Amr bin Ash tidaklah termasuk angkatan pertama yang masuk Islam. Ia baru masuk Islam bersama Khalid bin Walid tidak lama sebelum dibebaskannya kota Makkah.

Anehnya, keislamannya itu diawali dengan bimbingan Negus, Raja Habsyi. Sebabnya, Negus ini kenal dan menaruh rasa hormat terhadap Amr yang sering bolak-balik ke Habsyi dan mempersembahkan barang-barang berharga sebagai hadiah bagi raja.

Di waktu kunjungannya yang terakhir ke negeri itu, tersebutlah berita munculnya Rasul yang menyebarkan tauhid dan akhlak mulia di tanah Arab.

Raja Habsyi itu menanyakan kepada Amr kenapa ia tak hendak beriman dan mengikutinya, padahal orang itu benar-benar utusan Allah? “Benarkah begitu?” tanya Amr kepada Negus.

“Benar,” jawab Negus. “Turutilah petunjukku, hai Amr dan ikutilah dia! Sungguh dan demi Allah, ia adalah di atas kebenaran dan akan mengalahkan orang-orang yang menentangnya.”

Secepatnya Amr mengarungi lautan kembali ke kampung halamannya, lalu mengarahkan langkahnya menuju Madinah untuk menyerahkan diri kepada Allah. Dalam perjalanan ke Madinah itu, ia bertemu dengan Khalid bin Walid dan Utsman bin Thalhah yang juga datang dari Makkah dengan maksud hendak baiat kepada Rasulullah SAW.

Ketika Rasulullah melihat ketiga orang itu datang, wajahnya pun berseri-seri, lalu berkata kepada para sahabat,“Makkah telah melepas jantung-jantung hatinya kepada kita.”

Mula-mula tampil Khalid dan mengangkat baiat. Kemudian majulah Amr dan berkata,“Wahai Rasulullah, aku akan baiat kepada anda, asal saja Allah mengampuni dosa-dosaku yang terdahulu.”

Maka Rasulullah menjawab,“Hai Amr, berbaiatlah, karena Islam menghapus dosa-dosa yang sebelumnya.”

sumber : Pusat Data Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X