Sunday, 10 Syawwal 1439 / 24 June 2018

Sunday, 10 Syawwal 1439 / 24 June 2018

 

Cara Khalifah Umar Memuliakan Istri

Selasa 15 May 2018 16:14 WIB

Red: Agung Sasongko

Sepasang suami istri/ilustrasi

Sepasang suami istri/ilustrasi

Foto: Republika/Prayogi
Umar malah menceritakan betapa besar jasa istrinya dalam kehidupannya di dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Umar bin Khattab dianugerahi Allah SWT dengan ketegasan sekaligus hati yang lembut. Kisah rumah tangga Umar dapat menggambarkan betapa tinggi budi pekerti sang khalifah dalam menghormati istri.

Syahdan, diceritakan seorang laki-laki datang kepada Umar bin Khattab RA. Ia hendak mengadukan istrinya karena marah-marah kepadanya. Lelaki tersebut jengkel dan ingin mengadukan kelakuan istrinya kepada Amirul Mukminin.

Setiap kali datang ke rumah Amirul Mukminin, ia tidak pernah bertemu dengannya. Umar bin Khattab RA selalu telah pergi sebelum ia datang. Suatu ketika, laki-laki itu kemudian datang lagi ke rumah Umar bin Khattab RA. Sampai di depan rumah, ia tidak langsung mengetuk pintu. Umar justru berdiri di depan.

Lelaki itu pun tertegun sejenak. Secara tak sengaja, ia mendengar sang khalifah sedang dimarahi istrinya. Sang istri terdengar membesar-besarkan masalah yang remeh. Nada suara perempuan itu meninggi. Sang Amirul Mukminin cenderung pasif menghadapi kemarahan istrinya.

Lelaki itu kemudian berkata dalam hati, “Jika seorang Amirul Mukminin saja seperti itu, bagaimana denganku?” Ia kemudian berbalik hendak pergi. Umar bin Khattab keluar rumah dan melihat tamunya hendak pergi. Ia pun bertanya, “Apa keperluanmu?”

(Baca: Lebih Utama Mana, Ilmu atau Harta, Ini Jawaban Khalifah Ali)

Laki-laki itu kemudian berbalik dan berkata, “Wahai, Amirul Mukminin, aku datang untuk mengadukan perangai buruk istriku dan sikapnya kepadaku. Tapi, aku mendengar hal yang sama pada istrimu,” kata lelaki itu.

Umar bin Khattab RA kemudian tersenyum. Dia pun mengisahkan kepada lelaki itu mengapa Umar yang keras begitu sabar menghadapi istrinya. “Wahai, saudaraku, aku tetap sabar menghadapi perbuatannya karena itu memang kewajibanku.”

Alih-alih menghardik istrinya, Umar malah menceritakan betapa besar jasa istrinya dalam kehidupannya di dunia. “Bagaimana aku bisa marah kepada istriku karena dialah yang mencuci bajuku, dialah yang memasak roti dan makananku, ia juga yang mengasuh anak-anakku, padahal semua itu bukanlah kewajibannya,” jawab Umar.

Umar bin Khattab RA kemudian menasihati lelaki itu untuk bersikap sabar kepada istrinya karena istrinyalah yang membuat dia tenteram di sampingnya. “Karena istriku, aku merasa tenteram (untuk tidak berbuat dosa). Maka, aku harus mampu menahan diri terhadap perangainya.”

“Wahai, Amirul Mukminin, istriku juga demikian,” kata lelaki itu. Amirul Mukminin pun menjawab, “Maka, hendaknya engkau mampu menahan diri karena yakinlah hal tersebut hanya sebentar saja,” kata Amirul Mukminin.

photo

Infografis Ramadhan

Kisah lainnya tentang kelembutan Umar terekam saat suatu malam, sahabat Rasulullah berkeliling kota untuk 'meronda'. Umar mencoba /blusukan/ melihat secara langsung kondisi rakyatnya. Di depan sebuah rumah yang sangat sederhana, Khalifah Umar bin Khattab berhenti ketika didengarnya percakapan antara seorang ibu dan anak gadisnya.

Untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar agar kekurangannya selama ini bisa terpenuhi, ibu itu menyuruh anaknya agar susu yang akan dijualnya esok hari dicampur dengan air. ''Lagi pula, malam-malam seperti ini tidak akan ada orang yang tahu,'' kata ibu itu kepada anaknya.

Namun, dengan keras hati anak gadis itu tidak mau menuruti perintah untuk berbuat curang walaupun ibunya sendiri yang telah menyuruh. ''Kalaupun tidak ada orang lain yang tahu, pastilah Allah akan mengetahui apa yang kita lakukan,'' kata si anak. Mendengar kejujuran dari gadis tadi, Khalifah Umar terharu dan akhirnya menikahkan gadis tadi dengan putranya.

Sumber : Cahaya Ramadhan Republika
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Inggris Bantai Panama 6-1

Ahad , 24 June 2018, 20:58 WIB