Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Ramadhan, Bulan yang Superberkah

Senin 13 May 2019 21:16 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Ilustrasi Buka Puasa Bersama

Ilustrasi Buka Puasa Bersama

Foto: Republika/Tahta Aidilla
Seorang Muslim hendaknya memanfaatkan kesempatan bulan Ramadhan yang superberkah

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Rochmat Wahab

Baca Juga

Ramadhan adalah satu-satunya bulan dalam tahun Hijriyah yang memiliki berkah yang sangat banyak. Karena banyaknya disebut Ramadhan superberkah.

Dalam salah satu hadis Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya telah datang kepada kamu suatu bulan yang agung lagi berkah; suatu bulan yang ada padanya suatu malam yang lebih baik daripada seribu bulan; suatu bulan yang telah diwajibkan Tuhan mempuasakannya dan beribadah pada malamnya suatu amal bakti.

Barangsiapa yang mengerjakan suatu amalan sunah padanya diberikan pahala amalan fardhu. Barangsiapa yang mengerjakan amalan fardhu padanya diberikan pahala 70 amalan fardhu.” (HR Ibnu Khazimah).

Hadis ini mengisyaratkan, pertama, Ramadhan adalah bulan yang penuh berkah, penuh rahmat, dan penuh keistimewaan.

Ramadhan mengandung banyak sekali keutamaan yang dapat kita peroleh. Tinggal bagaimana kita menyikapi bulan suci tersebut. Adapun sikap yang terpuji, umat Islam hendaknya mengisi waktu pada Ramadhan dengan banyak beramal saleh, baik ibadah khas maupun ibadah 'aam.

Kedua, Ramadhan memiliki satu malam yang disebut lailatul qadar, sebagaimana disebutkan dalam Alquran surah Al-Qadr, “Sesungguhnya Aku telah turunkan Alquran pada malam kemuliaan, dan tahukah kamu apa malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan.”

Barangsiapa yang pada malam itu melakukan amalan-amalan saleh, baik shalat wajib, shalat sunat, membaca Alquran, atau kalimat thayyibah maupun amal kebajikan lainnnya maka amalannya dinilai sebagai amalan seribu bulan.

Walaupun secara kuantitatif mendapat limpahan pahala yang begitu banyak, kita perlu juga menjaga kualitas amalan dengan kesungguhan, kecermatan, dan keikhlasan.

Ketiga, selama puasa Ramadhan, amal saleh yang hukumnya sunah dihargai Allah SWT sebagai amalan fardhu. Sedangkan, beramal saleh yang hukumnya fardhu dihargai Allah SWT dengan 70 kali kebajikan.

Puasa Ramadhan sungguh memberikan nilai tambah bagi setiap umat Islam yang mengamalkannya, baik dalam kaitannya dengan amalan fardhu maupun amalan. Karena itu, marilah kita berlomba-lomba dalam memperbanyak amal kebaikan dan meniadakan perbuatan jelek.

Berkah shaum Ramadhan lainnya adalah pahala bagi yang memberi makanan untuk berbuka puasa Ramadhan. “Barangsiapa memberi makan kepada orang yang berbuka puasa maka dia memperoleh pahalanya, dan pahala bagi yang (menerima makanan) berpuasa tidak dikurangi sedikitpun (HR Tirmidzi).

Karena itulah, mari kita bersegera menyiapkan dan memberi segala makanan dan minuman untuk orang yang berbuka puasa. Kita dapat meniru kebiasaan di masjid-masjid besar maupun kecil di seluruh Indonesia.

Sungguh membahagiakan bagi yang berpuasa dan yang menyediakan sesuatu untuk berbuka. Akhirnya, semoga kita dalam puasa Ramadhan ini dapat mengisinya dengan amal kebaikan secara optimal dan ikut menyukseskan pilpres dengan menentukan pilihan sesuai hati nurani yang terbersihkan sehingga bisa menjadi amal kita untuk kejayaan Indonesia ke depan

sumber : Pusat Data Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA