Wednesday, 16 Syawwal 1440 / 19 June 2019

Wednesday, 16 Syawwal 1440 / 19 June 2019

 

Said Aqil: Khutbah Shalat Idul Fitri Jangan Provokatif

Selasa 05 Jul 2016 07:20 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Ani Nursalikah

Ketua PBNU Said Aqil Siradj.

Ketua PBNU Said Aqil Siradj.

Foto: ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Said Aqil Siradj menyerukan masyarakat menjadikan momen Hari Raya Idul Fitri 1437 Hijriyah sebagai momentum silaturahim nasional dan perbaikan akhlak bangsa.

Ia pun meminta umat Islam menunaikan Shalat Idul Fitri dengan khusyuk, khidmat dan semarak.

"Serta berpartisipasi dalam menjamin keamanan, kenyamanan, dan pemastian terselenggaranya ibadah di Idul Fitri ini," ujar Said Aqil di Gedung PBNU, Jakarta, Senin malam (4/7).

Ia berpesan, khususnya untuk para khatib yang akan mengisi khutbah Shalat Id. Ia meminta dalam penyampaian materinya menekankan persatuan umat dan bangsa, tidak ada unsur caci maki, kebencian, dan provokasi.

"Kami menyerukan agar khatib memberikan suasana keteduhan, agar tidak ada provokasi, kebencian maupun caci maki yang menimbulkan fitnah," ujarnya.

Menurutnya, pada hakikatnya materi khutbah adalah menyerukan peningkatan keimanan dan Islam seseorang, bukan justru dalam bentuk provokatif. Said menambahkan, NU pun siap mengawal terciptanya toleransi beragama untuk ukhuwah islamiyah.

"Kalau khatib dari NU saya jamin tidak provokasi atau ditoleransi, mau itu di kampung-kampung atau menengah," ujarnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA