Selama Ramadhan, Pedagang Diminta Rasional Pasang Harga

Red: Agung Sasongko

 Senin 16 Jun 2014 20:11 WIB

Pedagang Foto: Republika/ Yasin Habibi Pedagang

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Tim Pengendali Inflasi Daerah Daerah Istimewa Yogyakarta mengimbau para pedagang khususnya komoditas makanan di daerah setempat untuk tetap memasang harga yang rasional selama Ramadhan.

"Kami mengimbau para pedagang komoditas agar tetap rasional dalam menetapkan harga sehingga tidak bergejolak pada naiknya inflasi selama Ramadhan," kata Ketua pelaksana teknis Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) DIY Djoko Raharto di Yogyakarta, Senin (16/6).

Djoko menilai, kenaikan harga sembako yang biasanya terjadi pada bulan Ramadhan hingga Lebaran bukan dikarenakan stok yang berkurang, melainkan lebih dipicu faktor psikologi masyarakat yang takut kehabisan stok pada Ramadan dan Lebaran.

"Momentum Ramadhan juga kerap dimanfaatkan sebagai kenaikan harga tahunan, meskipun tidak ada kelangkaan barang," katanya.

Namun demikian, menurut dia, menjelang bulan Ramadhan akan TPID bersama instansi pemerintahan terkait akan melakukan pengecekan harga-harga komoditas di pasaran secara intensif. "Kami akan terus "monitoring"," katanya.

Selain itu, jika diperlukan sebagai upaya pengendalian harga, kemungkinan juga menyelenggarakan pasar murah, bekerja sama dengan Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, dan UMKM.

Sementara itu, ia memerkirakan inflasi di daerah setempat pada Ramadhan mendatang akan cenderung lebih rendah jika dibandingkan 2013.

"Kalau Ramadhan tahun lalu kan memang disertai kenaikan harga BBM sehingga memberi efek luas terhadap berbagai distribusi dan operasional. Ditambah lonjakan harga beras," kata Djoko.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X