Ulama Kecam Tayangan Lawakan Televisi

Rep: Erik Purnama Putra/ Red: Didi Purwadi

 Rabu 10 Jul 2013 11:48 WIB

Acara program televisi.   (ilustrasi) Foto: Antara Acara program televisi. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Acara lawakan yang ditayangkan televisi pada waktu sahur sangat bertentangan dengan etika. Pemimpin Pondok Pesantren Assidiqiyah, Noer Muhammad Iskandar, mengkritik adanya tayangan vulgar yang tidak semestinya disiarkan itu.
 
Ia mengaku mendapat komplain dari keluarganya yang melihat tayangan televisi usai menikmati sahur. Sayangnya, salah satu pembawa acara malah berbuat konyol dengan mencandai rekannya yang wanita tanpa merasa bersalah.
 
“Pelawak ini bergandengan tangan dengan orang yang bukan muhrimnya dan ditayangkan ketika orang sedang sahur,” kecam Noer, kepada Republika, Rabu (10/7).
 
Menurut Noer, sudah tidak sepantasnya televisi membuat program yang malah bertentangan dengan suasana Ramadhan. Tingkah laku masyarakat yang seharusnya dihukum karena bertindak tidak sesuai nilai-nilai yang berlaku malah dengan bebasnya disiarkan dan ditonton masyarakat seluruh Indonesia.

“Ini tindakan amoral,” cetusnya.
 
Untuk itu, ia berharap media bukan malah merusak suasana bulan suci ini, melainkan harus mendukung terciptanya kegiatan yang mendorong pelaksanaan praktik beribadah.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X