Travel Ilegal Marak di Pelabuhan Bakauheni

Red: Nidia Zuraya

 Ahad 02 Jun 2019 12:11 WIB

Kendaraan memuruni kapal usai melakukan penyebrangan di Pelabuhan Bakauheni, Lampung, Kamis (2/5). Foto: Republika/Prayogi Kendaraan memuruni kapal usai melakukan penyebrangan di Pelabuhan Bakauheni, Lampung, Kamis (2/5).

Pemudik diimbau tidak menggunakan travel-travel ilegal tersebut

REPUBLIKA.CO.ID, BANDARLAMPUNG -- Pada H-3 menjelang Lebaran 2019 atau tiga hari sebelum hari raya Idul Fitri, travel-travel 'gelap' atau ilegal semakin marak menawarkan jasa di Pelabuhan Bakauheni Lampung Selatan Provinsi Lampung. Berdasarkan Pantauan Antara, Ahad (2/6) dini hari travel gelap dengan semua tujuan memarkir kendaraan mereka di dekat Terminal Terusan Bakauheni hingga menuju jalan keluar pelabuhan.

Menanggapi permasalahan tersebut pihak Dinas Provinsi Lampung akan berkoordinasi dengan pihak PT ASDP Indonesia Ferry dan Kepolisian untuk memberikan pengawasan yang lebih intens kepada travel-travel ilegal ini.

"Inikan pekerjaan yang tidak mudah sebab mereka (travel) ini memakai plat hitam dan mereka beralasan ingin menjemput keluarganya," kata Sekretaris Dinas Perhubungan Provinsi Lampung, Bambang Sembodo, di Lampung Selatan.

Ia juga meminta kepada pemudik untuk tidak menggunakan travel-travel ilegal tersebut untuk menghindarkan kejadian-kejadian yang tidak diinginkan di perjalanannya. "Masyarakat juga jangan mau dikecoh dengan tarif rendah yang ditawarkan oleh travel gelap yang kemudian setelah sampai dimintai tarif lebih tinggi dari yang ditawarkan," paparnya.

Menurut Bambang, pihaknya telah menyediakan bus-bus yang cukup banyak di Terminal Terusan Bakauheni untuk mengangkut para pemudik baik itu yang berpendingin ataupun tidak.

Baca Juga

Berita Lainnya

Play Podcast X