Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Menteri PPPA Ajak Ciptakan Dunia yang Setara Bagi Perempuan dan Laki-laki

Selasa 03 May 2022 01:56 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak I Gusti Ayu Bintang Darmawati Puspayoga

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak I Gusti Ayu Bintang Darmawati Puspayoga

Foto: SIGID KURNIAWAN/ANTARA
Hingga saat ini perempuan masih dikategorikan kelompok rentan mengalami stigmatisasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Bintang Puspayoga mengajak seluruh elemen di Indonesia agar menghimpun kekuatan bersama, bergerak, dan memperjuangkan kesetaraan gender untuk menciptakan dunia yang setara bagi perempuan dan laki-laki. "Hingga saat ini perempuan masih dikategorikan sebagai kelompok rentan yang mengalami stigmatisasi, marginalisasi, kekerasan berbasis gender dan diskriminasi serta ketimpangan dalam mendapatkan akses, partisipasi, kontrol dan manfaat pembangunan yang setara dengan laki-laki. Maka menjadi tugas kita bersama untuk menghapuskan berbagai bentuk diskriminasi dan kesenjangan gender bagi perempuan, khususnya di dunia kerja," ujar Menteri PPPA melalui siaran pers di Jakarta, belum lama ini. 

Menurut dia, diperlukan kerja keras bersama menghapuskan berbagai bentuk diskriminasi dan kesenjangan gender guna menciptakan SDM yang unggul dan berdaya saing. Bintang mengatakan budaya patriarki yang mendarah daging secara turun-temurun di masyarakat merupakan akar masalah dari ketidaksetaraan yang dirasakan oleh perempuan, meskipun UUD Tahun 1945 dan berbagai perundang-undangan lainnya telah mengamanatkan jaminan perlindungan dan kesetaraan bagi seluruh rakyat Indonesia, termasuk perempuan.

Baca Juga

Menteri PPPA mengatakan proses-proses pengambilan keputusan di kalangan masyarakat maupun pemerintah belum sepenuhnya berperspektif gender sehingga kebutuhan perempuan acap kali tidak terakomodasi. Perempuan memiliki kebutuhan-kebutuhan khusus, baik secara fisiologis, seperti menstruasi, hamil, dan menyusui sehingga diperlukan strategi khusus dan spesifik demi memenuhi kebutuhan tersebut.

"Hal tersebut bukan menjadi alasan bagi siapapun untuk mengesampingkan pemenuhan kebutuhan spesifik perempuan atau bahkan memandang perempuan sebagai beban," katanya.

Menurut dia, pengarusutamaan gender di tempat kerja bukan sekadar untuk kepentingan perempuan saja, tetapi juga menunjukkan terdapat korelasi terhadap kemajuan perusahaan. Bintang menjelaskan upaya pengarusutamaan gender juga memberikan keuntungan bagi perusahaan berupa peningkatan produktivitas, kinerja pegawai dan peningkatan profit.

Lebih lanjut, ia mengatakan diperlukan keterlibatan aktif dalam memangkas praktik-praktik patriarki, terutama yang menghambat perempuan dalam menjemput berbagai kesempatan. Hal tersebut penting karena perempuan adalah kekuatan dalam seluruh sendi kehidupan."Masa depan sebuah bangsa turut bergantung kepada sejauh mana perempuan bisa mengambil peran, menjadi pemimpin dan membuat perubahan," katanya.

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA