Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Cak Imin Sebut Usulan Penundaan Pemilu untuk Tolong Ma'ruf Amin

Selasa 19 Apr 2022 12:00 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Ratna Puspita

Ilustrasi. Ketua Umum Partai Kebangkitan (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar (Cak Imin)

Ilustrasi. Ketua Umum Partai Kebangkitan (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar (Cak Imin)

Foto: DPR RI
'Kenapa menolong Kiai Ma'ruf? Alasannya dua tahun pandemi nggak bisa apa-apa.'

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Partai Kebangkitan (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar (Cak Imin) kembali menyinggung soal penundaan pemilu yang pernah ia usulkan beberapa waktu lalu. Cak Imin berdalih usulan tersebut ia sampaikan untuk menolong Wakil Presiden Ma'ruf Amin dan menolong rakyat.

"Saya itu usul dalam rangka menolong Kiai Ma'ruf, dalam menolong rakyat. Kenapa menolong Kiai Ma'ruf? Supaya nanti di akhirat ditanya kurang ini, kurang itu, alasannya dua tahun pandemi nggak bisa apa-apa," kata Cak Imin dalam Puncak Peringatan Hari Lahir PMII ke-62, Senin (18/4/2022) yang ditayangkan secara daring.

Pada awal sambutannya, Cak Imin mengaku sempat diingatkan oleh Ma'ruf Amin bahwa Ketua Umum Pengurus Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia Muhammad Abdullah Syukri menolak penundaan pemilu. Ini berbeda sikap dengan dirinya yang justru mengusulkan pemilu.

"Saya tadi sebelum naik panggung ditegur oleh Kiai Maruf. Tadi ketua PMII menolak pemilu ditunda. Ini yang mau pidato yang mengusulkan pemilu ditunda," kelakarnya.

"Namanya usul masa nggak boleh, emang negara demokrasi nggak boleh usul? Ya, kalau PMII menolak ya nggak apa-apa, orang negara demokrasi boleh ditolak," imbuhnya.

Wakil ketua DPR itu mengatakan, Indonesia dihadapkan kondisi yang berat selama pandemi. Selama dua tahun terakhir anggaran DPR habis untuk mengurus pandemi. Ditambah lagi IKN juga belum tergarap sama sekali.

"Ya wajar ada usulan itu (penundaan pemilu). Kalau ditolak ya juga nggak apa-apa namanya juga usulan," ujarnya.

Iaa tak mempersoalkan usulannya tersebut ditolak. Cak Imin juga menegaskan dirinya tak ngotot mengusulkan usulan tersebut.

"Saya nggak ngotot. Saya hanya menyatakan itu usulan. Kalau PMII menolak ya sami na wa atona. Apalagi pak presiden sikapnya sudah jelas sikapnya seperti itu, namanya juga usaha. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA