Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Pembuat iPhone Asal Taiwan Tunda Operasi Dua Pabriknya di China

Rabu 13 Apr 2022 14:12 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Pembuat iPhone tangguhan operasional di China karena pengetatan aturan Covid-19. Ilustrasi.

Pembuat iPhone tangguhan operasional di China karena pengetatan aturan Covid-19. Ilustrasi.

Foto: AP/Andy Wong
Pembuat iPhone tangguhan operasional di China karena pengetatan aturan Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Pegatron, salah satu pabrik asal Taiwan yang dipercaya Apple untuk memproduksi iPhone, menangguhkan sementara operasi dua pabriknya di China. Penangguhan ini sebagai imbas dari penerapan kembali regulasi ketat Covid-19 dari pemerintah setempat.

Penutupan akses kegiatan di luar ruangan dan pengontrolan ketat kembali diterapkan di China termasuk melakukan lockdown di Shanghai sejak akhir Maret 2022 karena merebaknya kembali kasus Covid-19. Dikutip dari Reuters pada Rabu (13/4/2022), dua pabrik milik Pegatron yang menangguhkan operasinya terletak di Shanghai dan Khunsan yang letak kawasannya bersebelahan.

Baca Juga

Menurut Komisi Pengawas Keuangan Taiwan, tercatat hingga 7 April 2022 ada 161 perusahaan asal Taiwan yang melaporkan penghentian sementara pabriknya di dua lokasi tersebut. Sebanyak 41 di antara yang melapor merupakan produsen barang elektronik.

Analis Apple Ming Chi Kuo memprediksi kemungkinan tercepat pabrik-pabrik elektronik itu beroperasi sekitar akhir April atau awal Mei 2022. Apple dinilai mampu mengatasi masalah penyediaan pasokan ini karena rantai pasokannya masih ada di kawasan lain dan juga perusahaan itu dinilai oleh Ming Chi Kuo memiliki relasi yang baik dengan Pemerintah China.

Pegatron selaku perusahaan yang menghentikan operasinya pun belum bisa memastikan waktu yang tepat untuk pabriknya itu kembali beroperasi penuh karena harus mengikuti regulasi yang sudah berlaku. Meski demikian, untuk menangani masalah ini Pegatron terus melakukan komunikasi intens dengan para pelanggan dan pemasoknya agar bisa memahami situasi penanganan Covid-19 di negeri Tirai Bambu.

Sebelum Pegatron, perusahaan asal Taiwan lainnya yaitu Foxconn yang juga memproduksi iPhone di China, pada Maret 2022 sudah terlebih dahulu terimbas dampak dari regulasi pengendalian Covid-19 di Shenzen. China memang dalam beberapa dekade terakhir dikenal sebagai negara yang memasok paling besar kebutuhan terhadap perangkat elektronik dan semikonduktor. Selain China, kawasan Asia Tenggara juga masuk dalam kawasan yang memainkan peran besar di industri perdagangan elektronik global.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA