Friday, 12 Rajab 1444 / 03 February 2023

Anak Keturunan Jengis Khan yang Memeluk Islam, Siapa Saja?

Senin 02 May 2022 16:14 WIB

Red: Agung Sasongko

Pasukan Mongol (ilustrasi)

Pasukan Mongol (ilustrasi)

Foto: republika
Sejumlah anak keturunan Jenghis Khan di kemudian hari memeluk Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Bangsa Mongol pernah menjadi ancaman bagi kaum Muslimin pada masa silam. Jatuhnya pusat Kekhalifahan Abbasiyah, Baghdad, merupakan buktinya.

Kota Seribu Satu Malam hancur lebur usai disapu bala tentara Hulagu Khan--salah satu cucu sang pendiri Kekaisaran Mongol, Jenghis Khan. Peristiwa yang terjadi pada 656 Hijriyah atau 1258 Masehi itu menewaskan ratusan ribu penduduk setempat.

Baca Juga

Ekspansi bangsa Asia timur itu terus berlangsung.Hingga pada Ramadhan 658 H atau 1260 M, Mongol diadang pasukan Muslimin yang dipimpin Saifuddin Quthuz. Sesudah pertempuran di Lembah Ain Jalut itu, hasilnya di luar dugaan. Ternyata, sang raja Dinasti Mamluk Bahriyah berhasil mengalahkan musuhnya.

Kemenangan di Ain Jalut di satu sisi begitu krusial. Akan tetapi, di sisi lain pembalik-keadaan yang paling signifikan justru datang dari pihak elite Mongol sendiri. Sejumlah anak keturunan Jenghis Khan di kemudian hari memeluk Islam. Merekalah yang turut mendorong kebangkitan peradaban Islam sejak akhir abad ke-13 M.

Sekadar contoh adalah cicit Hulagu Khan, Mahmud Ghazan, yang menjadi mualaf sejak 1295. Memang, keputusannya berislam mulanya adalah strategi militer untuk merangkul sekutu Muslim di Persia.

 

sumber : Islam Digest
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA