Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

Cerita Marc Marquez Saat Alami Masalah Teknis di MotoGP Amerika

Senin 11 Apr 2022 20:43 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Endro Yuwanto

Pembalap asal Spanyol dari Tim Repsol Honda, Marc Marquez.

Pembalap asal Spanyol dari Tim Repsol Honda, Marc Marquez.

Foto: EPA-EFE/ADAM DAVIS
Selain masalah motor, Marquez juga mengakui kondisi fisiknya belum 100 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Masalah teknis di MotoGP Amerika Serikat membuat Marc Marquez berada di urutan ke-24 ketika memulai start, Ahad (10/4/2022). Namun, comeback yang berani membuat pembalap Repsol Honda tersebut bisa finis di posisi keenam.

Saat lampu start padam, RC312V milik Marquez terlihat sangat lambat ketika menjauh dari grid, seolah pit-lane limiter masih aktif. Sejak awal, Marquez juga melihat kalau alarm peringatan di dasbor sudah menyala.

Baca Juga

''Saya bahkan memeriksa, 'apakah saya memasang pit-limiter?' Tapi tidak. Alarm tetap menyala untuk semua balapan. Tapi untungnya setelah tikungan pertama, ketika perangkat holeshot terlepas, motor bekerja kurang lebih dengan cara yang lebih baik,'' ujar Marquez, dikutip dari Crash, Senin (11/4/2022).

Meski tidak sempurna karena masih ada masalah, namun motornya masih bisa bekerja dengan baik. Marquez pun mengaku kecewa dengan masalah yang membuatnya gagal finis di podium tersebut. Sebab ia yakin, dengan kecepatan yang dimiliki motornya, ia bisa mendapatkan 25 poin alias podium pertama.

Selain masalah motor, Marquez juga mengakui kondisi fisiknya belum bisa diajak balapan 100 persen. Bahkan, dirinya sudah tidak bisa memaksakan diri ketika balapan tersisa lima sampai enam lap. ''Tubuh saya berkata 'oke, cukup' dan saya hanya mencoba untuk menyelesaikan balapan,'' jelas Marquez.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA