Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Kembangkan Software Baru, Ini yang Dilakukan Mercedes-Benz

Senin 11 Apr 2022 16:59 WIB

Red: Hiru Muhammad

  Mercedes-Benz membuka pusat perangkat lunak (software) baru senilai 200 juta euro di Sindelfingen . Tampak logo Mercedes Benz

Mercedes-Benz membuka pusat perangkat lunak (software) baru senilai 200 juta euro di Sindelfingen . Tampak logo Mercedes Benz

Foto: EPA/FOCKE STRANGMANN
Mercedes Benz menjalin kemitraan dengan spesialis grafis komputer AS Nvidia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Mercedes-Benz membuka pusat perangkat lunak (software) baru senilai 200 juta euro di Sindelfingen pada hari Jumat waktu setempat.  Investasi terbaru Mercedes-Benz tersebut merupakan upaya untuk meningkatkan kemampuan perangkat lunak internal menyusul perusahaan yang juga tengah berupaya menghadirkan sistem operasi MB OS-nya ke pasar pada tahun 2024.

Sekitar 750 dari 3.000 karyawan baru yang rencananya akan dibawa  pembuat mobil mewah secara global untuk mengembangkan sistem operasi dipekerjakan di Sindelfingen, mengerjakan fitur-fitur mulai dari hiburan di dalam kendaraan hingga mengemudi secara otonom. Pusat ini merupakan bagian dari upaya yang lebih luas oleh Mercedes-Benz untuk merampingkan strategi perangkat lunaknya dari pendekatan tambal sulam yang membawa teknologi dari berbagai pemasok, hingga mengendalikan inti dari penawaran perangkat lunaknya sendiri."Kami bertanggung jawab atas arsitektur dan integrasi perangkat lunak - itu adalah tujuan utama kami," kata Chief Software Officer Magnus Oestberg."Kami tidak melakukan semuanya sendiri - kami menghargai kemitraan, tetapi tentu saja bagian yang paling penting bagi kami, kami lakukan sendiri," imbuhnya.

Baca Juga

Salah satu kemitraan tersebut adalah dengan spesialis grafis komputer AS Nvidia, yang dengannya Mercedes-Benz mencapai kesepakatan pada tahun 2020 untuk mengembangkan fungsi yang dibantu dan mengemudi sendiri yang akan menjadi bagian dari peluncuran sistem MB.OS dalam waktu dua tahun. Produsen mobil itu menyebutkan terdapat 600 lowongan yang belum terisi untuk mencapai tujuannya membentuk tim global yang terdiri dari 10 ribu insinyur perangkat lunak di Berlin, Cina, India, Israel, Jepang, dan Amerika Serikat."Profil seorang insinyur perangkat lunak sangat dicari - permintaan jauh lebih tinggi daripada pasokan," kata Chief Technology Officer Markus Schaefer.

Dalam survei terhadap 572 eksekutif otomotif oleh lembaga penelitian Capgemini, 97 persen mengatakan bahwa empat dari 10 pekerja internal perlu memiliki keterampilan perangkat lunak dalam waktu lima tahun, mulai dari arsitek TI hingga profesional manajemen cloud hingga pakar keamanan siber.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA