Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Menata Hidup Bertetangga Menurut Alquran dan Sunnah

Ahad 10 Apr 2022 20:30 WIB

Red: Agung Sasongko

Ilustrasi: Meniru Akhlak Rasulullah: Jadilah Tetangga yang Baik!

Ilustrasi: Meniru Akhlak Rasulullah: Jadilah Tetangga yang Baik!

Foto: pxhere
Alquran dan sunah menaruh perhatian besar kepada hak-hak tetangga.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Hidup bertetangga menjadi salah satu ciri khas dalam masyarakat Muslim. Alquran dan sunah menaruh perhatian besar kepada hak-hak tetangga.

Terlebih, selama Ramadhan yang mulia ini, ada ekstra pahala bagi kita yang berbagi menu berbuka puasa kepada tetangga. Pertama, berbuat baik kepada tetangga. Kedua, pahala memberikan makanan kepada orang berbuka.

Baca Juga

Secara eksplisit, Allah SWT bahkan menyuruh kita untuk berbuat baik kepada tetangga baik yang jauh maupun dekat. Begitu pun sunah Rasulullah SAW yang memperlihatkan bahwa Jibril selalu berwasiat tentang hak tetangga.Sampai-sampai, beliau SAW menyangka jika Allah menjadikan tetangga sebagai ahli waris.

Para ulama berbeda pendapat mengenai definisi tetangga. Aisyah RA menjelaskan, tetangga ialah 40 rumah ke semua penjuru. Sementara Ali Kwa berpendapat, tetangga ialah yang mendengar panggilan. Yakni, setiap yang sampai kepadanya suara azan tanpa menggunakan alat pembesar suara (sound system).

Lantas, bagaimana perintah Alquran dan sunah untuk menata hidup bertetangga?

 

 

sumber : Dialog Jumat
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA