Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Kisah Orang Terkaya: Orlando Bravo, Miliarder Pertama Kelahiran Puerto Rico

Kamis 07 Apr 2022 06:25 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Orlando Bravo. (Twitter/Forbes)

Orlando Bravo. (Twitter/Forbes)

Salah satu orang terkaya duni ialah Orlando Bravo, pendiri dari Thoma Bravo.

Salah satu orang terkaya duni ialah Orlando Bravo, pendiri dan Managing Partner dari Thoma Bravo. Bravo memimpin Thoma Bravo ke dalam pembelian perangkat lunak dan membangun perusahaan menjadi salah satu perusahaan ekuitas swasta teratas di dunia.

Saat ini, Orlando Bravo mengarahkan strategi dan keputusan investasi perusahaan sesuai dengan prinsip kemitraan, inovasi, dan kinerjanya. Ia telah mengawasi lebih dari 375 akuisisi perangkat lunak yang dilakukan oleh perusahaan, yang mewakili nilai transaksi lebih dari USD190 miliar (Rp2.730 triliun).

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: David Siegel, Mantan Rekan Kerja Jeff Bezos yang Kini Jadi Miliarder Investasi

Forbes menamainya "Dealmaker terbaik Wall Street" pada 2019, dan dia adalah bagian dari Thomson Reuters "Eight Buyout Pros to Watch" pada 2009. Kekayaannya pun ditaksir Forbes mencapai USD6,3 miliar (Rp90,5 triliun). Bravo adalah miliarder kelahiran Puerto Rico pertama.

Orlando Bravo lahir di Mayaguez, Puerto Riko. Ia lulus Phi Beta Kappa dengan gelar sarjana ekonomi dan ilmu politik dari Brown University pada tahun 1992 dan memperoleh gelar JD dari Stanford Law School dan MBA dari Stanford Graduate School of Business pada tahun 1998.

Bravo memulai karir profesionalnya bekerja di merger dan akuisisi untuk Morgan Stanley. Pada tahun 1997, ia bergabung dengan firma pendahulu Thoma Bravo, Thoma Cressey Equity Partners, Inc. (TCEP). Crain's Chicago Business menyebut perekrutan Carl Thoma atas Bravo "investasi paling cerdas....Thoma pernah dibuat."

Pada awal 2000-an Carl Thoma, salah satu pendiri perusahaan, mengizinkan Bravo untuk memimpin akuisisi penyedia perangkat lunak distribusi produk Prophet 21. Ini adalah kesepakatan perangkat lunak pertama yang pernah dilakukan TCEP, dan salah satu transaksi take-private paling awal di sektor. Setelah tiga tahun Prophet 21 menghasilkan pengembalian 4,7x saat keluar.

TCEP menjadi Thoma Cressey Bravo pada tahun 2007, sebagai pengakuan atas kontribusi Bravo terhadap kesuksesan perusahaan. Pada tahun 2008, Orlando Bravo membantu membentuk Thoma Bravo, LLC, ketika perusahaan mengubah nama dan fokus investasinya. Pada tahun ini, ia berpisah dengan mitra yang berfokus pada perawatan kesehatan Brian Cressey dan menciptakan Thoma Bravo, toko pembelian khusus perangkat lunak.

Selain berbisnis, Orlando Bravo mengarahkan berbagai program dan inisiatif organisasi untuk mempromosikan kewirausahaan, kepemimpinan berbasis masyarakat, dan pengembangan ekonomi di Puerto Rico. Setelah Badai Maria melanda Puerto Rico pada tahun 2017, ia mempelopori misi kemanusiaan ke komunitas terpencil di pulau itu.

Pada tahun 2019, Orlando berkomitmen memberikan USD100 juta untuk Foundation's Rising Entrepreneurs Program (REP) dengan tujuan mengembangkan kewirausahaan di Puerto Rico. Kepentingan filantropi Orlando juga mencakup penyebab dalam perawatan kesehatan.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA