Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Pemkot Yogyakarta Antisipasi Pola Baru Kejahatan klitih

Selasa 05 Apr 2022 21:33 WIB

Red: Hiru Muhammad

Warga membubuhkan tanda tangan di kain saat pernyataan sikap Aksi Warga Jogja Lawan Klitih di kawasan Titik Nol KM, Yogyakarta, Senin (3/1/2022). Aksi yang digagas oleh Garda Umat DIY itu mendesak aparat penegak hukum agar menindak tegas para pelaku klitih atau kejahatan jalanan.

Warga membubuhkan tanda tangan di kain saat pernyataan sikap Aksi Warga Jogja Lawan Klitih di kawasan Titik Nol KM, Yogyakarta, Senin (3/1/2022). Aksi yang digagas oleh Garda Umat DIY itu mendesak aparat penegak hukum agar menindak tegas para pelaku klitih atau kejahatan jalanan.

Foto: ANTARA/Andreas Fitri Atmoko
Kejahatan klitih awalnya dilatarbelakangi geng pelajar yang merekrut anggota baru

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA-- Pemerintah Kota Yogyakarta mengantisipasi munculnya pola baru dalam aksi kejahatan jalanan atau klitih,yang kembali memakan korban jiwa. Wakil Wali Kota Yogyakarta HeroePoerwadi, Selasa, mengatakan Pemkot Yogyakarta terus memaksimalkan upaya pencegahan agar kasus serupa tidak terulang lagi."Dari aspek pencegahan, upaya yang kami lakukan sudah cukup banyak dan maksimal tetapi kalau dilihat, aksi yang muncul akhir-akhir ini nampaknya berbeda dengan aksi klitih sebelum-sebelumnya," kata Heroe Poerwadi di Yogyakarta, Selasa (5/4/2022).

Menurut dia, pola aksi kejahatan klitih yang muncul akhir-akhir ini perlu dikaji lebih mendalam untuk mengetahui akar permasalahan, sehingga dapat dilakukan upaya pencegahan secara tepat. Aksi kejahatan klitih awalnya dilatarbelakangi oleh geng pelajar untuk proses rekrutmen anggota baru, katanya."Tetapi, aksi yang muncul akhir-akhir ini tidak nampak dilatarbelakangi geng besar atau geng pelajar. Makanya, perlu dipetakan kembali penyebabnya," tambahnya.

Baca Juga

Aksi kejahatan jalanan tersebut, lanjutnya, menurun cukup signifikan saat pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) akibat pandemi Covid-19."Tetapi begitu aktivitas masyarakat kembali dilonggarkan karena kasus (Covid-19) sudah turun, maka aksi kejahatan ini kembali muncul apakah memang karena aktivitas yang longgar atau sebab lain, misalnya reinkarnasi perkelahian pelajar," katanya.

Jika akar permasalahannya adalah reinkarnasi perkelahian pelajar, katanya, maka perlu dilakukan antisipasi lebih ketat dari pihak sekolah."Sebenarnya sekolah sudah sangat memantau aktivitas pelajar di sekolah masing-masing. Tetapi, yang sulit adalah memantau kegiatan pelajar di luar sekolah, di luar jam sekolah," katanya.

Selain di sekolah, Pemkot Yogyakarta juga meminta kelurahan dan kecamatan memantau aktivitas di wilayah masing-masing, khususnya di jam rawan."Posko RT dan RW yang ada saat PPKM juga bisa dimanfaatkan untuk memantau kondisi keamanan di wilayah masing-masing," katanya.

Sedangkan terkait pemberian sanksi, dia mengatakan sudah ada kesepakatan dengan berbagai pihak, termasuk pemerhati anak dan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), bahwa aksi tersebut bisa dibawa ke ranah kriminal umum."Pada kasus-kasus tertentu, aksi jalanan (klitih) tersebut bisa dibawa ke jalur hukum sebagai aksi kriminalitas umum, tidak lagi sebagai kriminalitas anak," ujarnya.

Dengan hukuman berat, Heroe berharap hal itu bisa memberikan efek jera kepada para pelaku agar tidak mengulangi serta menekan ada aksi serupa lain.

 

sumber : antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA