Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

IHSG Dibuka Menguat Terangkat Kenaikan Saham Teknologi

Selasa 05 Apr 2022 09:55 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Nidia Zuraya

Karyawan berjalan di dekat layar pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta (ilusrasi). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melanjutkan kenaikan pada perdagangan Selasa (5/4/2022).

Karyawan berjalan di dekat layar pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta (ilusrasi). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melanjutkan kenaikan pada perdagangan Selasa (5/4/2022).

Foto: Prayogi/Republika.
Indeks saham di Asia pagi ini dibuka naik mengikuti pergerakan Wall Street.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melanjutkan kenaikan pada perdagangan Selasa (5/4/2022). Setelah ditutup menguat pada perdagangan kemarin, IHSG pagi ini dibuka naik ke posisi 7.122,91 dan terus melesat menembus level tertinggi baru di posisi 7.142,52. 

Phillip Sekuritas Indonesia mengatakan indeks saham di Asia pagi ini dibuka naik mengikuti pergerakan indeks saham utama di Wall Street semalam yang di dorong oleh reli saham di sektor Teknologi dan saham yang berpotensi tumbuh tinggi (growth stocks). 

Baca Juga

Kenaikan saham sektor Teknologi ini pun turut mengerek saham BUKA dan EMTK dengan kenaikan masing-masing sebesar 1,97 persen dan 1,65 persen. Selain itu, menguatnya saham energi dan tambang juga menopang kenaikan IHSG dengan INDY melesat 8 persen, ADRO menguat 4,63 persen, dan PTBA menguat 1,49 persen.

Di pasar obligasi, imbal hasil (yield) surat utang Pemerintah AS (US Treasury Note) bertenor 10 tahun naik 3,5 bps menjadi 2,41 perseb. Kurva selisih imbal hasil antara surat utang Pemerintah AS bertenor 2 tahun dan 10 tahun masih bergerak terbalik (inverted). Ini menjadi sinyal bahwa resesi ekonomi berpotensi terjadi dalam satu atau dua tahun dari sekarang. 

Di  pasar komoditas, harga minyak mentah kembali melompat setelah berbagai berita mengenai pembantaian penduduk sipil di Ukrania memperbesar tekanan atas Uni Eropa (UE) untuk menjatuhkan sanksi terhadap sektor Energi Rusia. Hal ini memicu kekhawatiran baru mengenai ketatnya pasokan minyak global. 

Lebih lanjut, kenaikan harga minyak mentah juga di topang oleh keputusan Arab Saudi untuk menaikkan harga jual minyaknya. Perusahaan BUMN migas milik Arab Saudi, Aramco menaikkan harga jual minyak jenis Arab Light di Asia sebesar 4,40 dolar AS per barel dari bulan sebelumnya.  

Untuk hari ini, Phillip Sekuritas Indonesia melihat investor mengantisipasi keputusan suku bunga acuan dari bank sentral Australia, the Reserve Bank of Australia (RBA). Investor akan berusaha mencari sinyal apakah RBA akan memulai siklus pengetatan kebijakan moneter pada bulan depan. 

RBA belum menaikkan kembali suku bunga acuan sejak November 2010. Jika ada perubahan pandangan atau sikap akan berpotensi memicu aksi jual secara masif di pasar obligasi Australia. 

Phillip Sekuritas Indonesia memperkirakan IHSG akan bergerak menguat sepanjang hari ini. Beberapa saham berpotensi bullish, berikut rekomendasinya secara teknikal:

SSMS 

Short Term Trend   : Bullish 

Medium Term Trend  : Bullish  

Trade Buy          : 1150 

Target Price 1     : 1240 

Target Price 2     : 1300 

Stop Loss          : 1060 

GZCO 

Short Term Trend   : Bullish  

Medium Term Trend  : Bullish   

Trade Buy          : 147 

Target Price 1     : 161 

Target Price 2     : 169 

Stop Loss          : 134 

SSIA  

Short Term Trend   : Bearish 

Medium Term Trend  : Bearish   

Trade Buy          : 392-394 

Target Price 1     : 416 

Target Price 2     : 428 

Stop Loss          : 368 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA