Friday, 5 Rajab 1444 / 27 January 2023

Rusia dan India Pakai Mata Uang Lokal untuk Transaksi Minyak-Perangkat Keras Militer

Sabtu 02 Apr 2022 08:07 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Reiny Dwinanda

Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov, menyebut transaksi dengan India akan menggunakan mata uang lokal.

Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov, menyebut transaksi dengan India akan menggunakan mata uang lokal.

Foto: EPA
India dan Rusia akan menggunakan rupee-rubel dalam transaksi dagang.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Rusia akan meningkatkan penggunaan mata uang non-Barat untuk perdagangan dengan "negara-negara sahabat", seperti India. Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov, pada Jumat (1/4/2022), memuji New Delhi sebagai teman yang tidak mengambil "pandangan sepihak" tentang perang Ukraina.

Lavrov mengunjungi India untuk menopang dukungan dari negara yang telah lama dianggap Rusia sebagai sekutu. Kunjungan ini berlangsung sehari setelah pejabat Amerika Serikat (AS) dan Inggris menekan India untuk menghindari merusak sistem keuangan berbasis dolar serta sanksi yang dikenakan pada Rusia atas invasinya ke Ukraina pada 24 Februari.  

Baca Juga

"Kami berteman. India melihat krisis Ukraina dalam keseluruhan fakta dan bukan hanya sepihak," kata Lavrov.

Lavrov mengatakan, bank sentral Rusia beberapa tahun lalu telah membuat sistem komunikasi informasi keuangan. Sementara itu, India memiliki sistem serupa.

"Sangat jelas bahwa semakin banyak transaksi akan dilakukan melalui sistem ini menggunakan mata uang nasional, melewati dolar, euro dan mata uang lainnya," ujar Lavrov.

Rusia adalah pemasok peralatan pertahanan terbesar ke India. Lavrov mengatakan, India dan Rusia akan menggunakan mekanisme rupee-rubel untuk memperdagangkan minyak, perangkat keras militer, dan barang-barang lainnya.

"Kami siap memasok barang apa pun yang ingin dibeli India. Saya tidak ragu bahwa cara akan (ditemukan) untuk melewati hambatan sanksi sepihak ilegal oleh Barat. Ini juga berkaitan dengan bidang kerja sama militer-teknis," kata Lavrov.

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA