Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Omicron 'Siluman' Kini Dominan Secara Global

Rabu 30 Mar 2022 02:21 WIB

Rep: Umi Nur Fadhillah/ Red: Friska Yolandha

Petugas kesehatan mengambil sampel tes Swab PCR COVID -19 untuk guru dan siswa saat pelacakan kluster sekolah di SMA N 1 Bantul, D.I Yogyakarta, Sabtu (5/2/2022). Subvarian dari virus corona omicron yang sangat menular, yang dikenal sebagai BA.2, sekarang dominan di seluruh dunia.

Petugas kesehatan mengambil sampel tes Swab PCR COVID -19 untuk guru dan siswa saat pelacakan kluster sekolah di SMA N 1 Bantul, D.I Yogyakarta, Sabtu (5/2/2022). Subvarian dari virus corona omicron yang sangat menular, yang dikenal sebagai BA.2, sekarang dominan di seluruh dunia.

Foto: Antara/Andreas Fitri Atmoko
Subvarian BA.2 sekarang mewakili hampir 86 persen dari semua kasus positif Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Subvarian dari virus corona omicron yang sangat menular, yang dikenal sebagai BA.2, sekarang dominan di seluruh dunia. Subvarian BA.2 mendorong lonjakan di banyak negara di Eropa dan Asia, serta meningkatkan kekhawatiran atas potensi gelombang baru di Amerika Serikat.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) subvarian BA.2 sekarang mewakili hampir 86 persen dari semua kasus positif Covid-19. Subvarian ini bahkan lebih menular daripada saudara kandung, Omicron yang sangat menular, BA.1 dan BA.1.1. Namun, bukti sejauh ini menunjukkan bahwa subvarian itu mungkin menyebabkan penyakit parah.

Baca Juga

Seperti varian lain dalam keluarga Omicron, vaksin kurang efektif melawan subvarian BA.2 dibandingkan dengan varian sebelumnya seperti Alpha atau strain asli virus corona, belum lagi perlindungan yang menurun seiring waktu. Namun, menurut data UK Health Security Agency, perlindungan pulih dengan suntikan booster, terutama untuk mencegah rawat inap dan kematian.

Munculnya subvarian BA.2 telah dituduh menjadi penyebab lonjakan baru-baru ini di China, serta rekor infeksi di negara-negara Eropa, seperti Jerman dan Inggris. Namun, beberapa negara Eropa sekarang mengalami kasus positif yang lebih lambat, atau bahkan penurunan.

Subvarian BA.2 telah disebut "varian siluman" karena sedikit lebih sulit untuk dilacak. Gen yang hilang di BA.1 memungkinkannya dilacak secara default melalui tes PCR umum. BA.2 dan saudara kandung lainnya, BA.3, yang juga meningkat dalam prevalensi tetapi saat ini pada tingkat yang rendah, hanya dapat ditemukan dengan sekuensing genom, yang dilakukan beberapa negara.

Kekhawatiran utama tentang BA.2 adalah apakah subvarian itu dapat menginfeksi ulang orang yang sudah terinfeksi BA.1, terutama karena sejumlah negara tampaknya mengalami "puncak ganda" dalam tingkat infeksi yang sangat berdekatan. Namun, data dari Inggris dan Denmark menunjukkan bahwa meskipun Omicron dapat menginfeksi ulang orang yang memiliki varian lain, seperti Delta, sejauh ini hanya sedikit infeksi ulang BA.2 pada orang yang memiliki BA.1.

Para ilmuwan mengatakan penjelasan yang mungkin untuk kenaikan BA.2 baru-baru ini adalah ketika banyak negara mencabut intervensi kesehatan masyarakat secara bersamaan. "Dalam beberapa hal, mungkin saja BA.2 adalah varian yang beredar ketika semua orang ini berhenti memakai masker," kata ahli virus di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg di Baltimore, Andrew Pekosz.

Dengan demikian, pakar AS lainnya seperti direktur Scripps Research Translational Institute di La Jolla, California, Eric Topol mengatakan sedikit terlalu dini untuk menyebut apakah AS juga akan melihat gelombang BA.2 yang signifikan? Namun, para ilmuwan mengatakan itu adalah pengingat bahwa virus terus menyebabkan kerusakan, terutama di antara populasi yang tidak divaksinasi, kurang divaksinasi, dan rentan.

"Ini masih merupakan masalah kesehatan masyarakat yang besar dan akan terus berlanjut," ujar ahli epidemiologi di University of Edinburgh, Mark Woolhouse.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA