Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Pangan Langka, Pemerintah Kota Changchun Minta Maaf pada Warga

Selasa 29 Mar 2022 20:05 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Esthi Maharani

Seorang warga yang mengenakan masker untuk membantu melindungi diri dari COVID-19

Seorang warga yang mengenakan masker untuk membantu melindungi diri dari COVID-19

Foto: AP/AP
Kota Changchun minta maaf atas kelangkaan pangan yang disebabkan pandemi Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Kota Changchun, di Provinsi Jilin, China meminta maaf pada 8,5 juta warganya atas kelangkaan pangan yang disebabkan pandemi Covid-19. Masalah itu dipicu kebijakan karantina total dan gangguan yang disebabkan pandemi.

Deputi Sekretaris Partai Komunis Changchun Lie Renyuan mengatakan penyebaran Covid-19 memaksa dua pasar pangan ditutup sehingga pasokan pangan pun berkurang. Persoalan ini diperparah dengan kuranganya pegawai yang menyebabkan tertundanya pengiriman makanan ke rumah-rumah.

Baca Juga

"Kami sangat cemas dan marah mengenai hal ini, dan kami mengungkapkan permintaan maaf yang mendalam pada masyarakat atas dampak dan ketidaknyamanan yang ditimbulkan," kata Liu dalam konferensi pers, Selasa (29/3/2022).

Ia mengatakan meringankan kelangkaan pangan dan pegawai pengiriman. Pemerintah provinsi Jilin telah mengatur sekitar 1.000 ton "kantong sayuran" untuk dikirimkan ke Changchun setiap harinya.

Sejak pertengahan bulan Maret lalu Changchun dan sebagian Provinsi Jilin menghadapi lonjakan kasus infeksi Covid-19. Hampir setiap hari angka kasus baru mencapai ribuan.

Pemerintah provinsi menggelar apa yang mereka sebut "pertempuran terakhir" melawan virus. Dengan menutup seluruh provinsi, menggelar tes massal dan mengisolasi yang terinfeksi. Changchun sudah 10  kali menggelar tes massal.

sumber : Reuters
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA