Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Analisis: Hadits Lisan dan Tertulis dalam Islam Awal

Senin 28 Mar 2022 15:36 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil

 Analisis: Hadits Lisan dan Tertulis dalam Islam Awal. Foto:  Ulama hadits (ilustrasi)

Analisis: Hadits Lisan dan Tertulis dalam Islam Awal. Foto: Ulama hadits (ilustrasi)

Foto: Blogspot.com
Sejak awal, hadits telah dilestarikan dengan menghafal hadits.

REPUBLIKA.CO.ID,MADRID -- Narasi memiliki ruang yang cukup luas dalam struktur sosial umat manusia. Narasi direpresentasikan di lingkungan melalui berbagai media, dengan narator dan pendengar yang baik sangat penting untuk setiap narasi.

Yang membedakan peradaban Islam dengan peradaban lain adalah bentuk narasi dari sirah Hadits. Ada banyak teks dan filosofi agama di dunia berdasarkan narasi yang telah ada sejak lama. Kesucian dan ketelitian yang ditunjukkan oleh para cendekiawan Muslim dalam menyampaikan kitab suci menjadikan tetap terjaga dalam bentuk aslinya.

Baca Juga

Sejak awal, hadits telah dilestarikan dengan menghafal hadits dan membacakannya satu sama lain. Penulis di Erasia Review, Basith Hamza, menyebut jaringan sirah dari hadits ini telah diteliti.

Gagasan tentang sanad (jaringan transmisi) telah menjadi ciri peradaban Islam. Meskipun kutipan dari cara ini telah digunakan dalam puisi Arab sejak zaman pra-Islam, namun hal ini menjadi semakin aktif melalui tradisi hadits.

Belakangan, para orientalis mulai mencari keberadaan Sanad dalam sumber-sumber pra-Islam non-Arab untuk meminimalkan signifikansinya. Jadi, sejarah Sanad berasal dari periode Talmud dan literatur Yahudi.

Inilah sebabnya studi modern Joseph Horovitz tentang piagam Talmud dirayakan di dunia Oriental saat ini. Tetapi, peradaban Islam hanya dapat mengklaim garis silsilah sistematis jaringan transmisi yang dimulai oleh Twabakhats (kamus biografi) dan cabang Jarh wa Ta'dil (ilmu kritis) lainnya, terlepas dari periode di mana sanad berasal.

Oleh karena itu, penyerbukan pengetahuan yang ada di dunia Islam pada masa-masa awal dan pengaruh sosial yang diusung oleh literatur hadis masih aktif di dunia akademis. Gagasan bahwa apa yang tertulis lebih otentik daripada apa yang disampaikan secara lisan dapat dilihat dalam visi pasca-Renaisans seperti dalam karya Ignaz Goldziher dan Joseph Schat.

Fuat Sezgin adalah salah satu Orientalis Muslim paling terkenal yang mempertanyakan argumen Golzier. Ia juga berpendapat serangkaian hadits telah diturunkan dari zaman Nabi SAW ke koleksi murni tertulis, bukan bentuk naratif. Bukti kunci yang disajikan oleh Sezgin dalam studinya tentang sumber-sumber Al Bukhari adalah sebagai berikut:

1. Kompilasi hadits pada masa Umar bin Abdul Aziz mirip dengan kompilasi Alquran pada masa Utsman ra. Sezgin secara tidak sadar menunjukkan jika Imam Zuhri hanya perlu mengkodifikasinya, karena munculnya sanad menunjukkan dia melek huruf pada masa Imam Zuhri.

2. Sezgin melihat tulisan-tulisan hadits yang dimulai pada tahun 125-an Hijrah sebagai semacam perpanjangan dari deskripsi monografi periode Umayyah. Sezgin berpendapat karya-karya paling awal termasuk Al-Jamia dari Mamar bin Rashid, Kitab al-Manasik dari Qatadah, dan Al-Jamia dari Rabia bin Habib al-Basari dengan isi yang sama dari versi monografi ini.

3. Dapat dilihat delapan metode berbeda digunakan pada periode awal untuk transmisi hadits, yaitu Samaa, Qiraa, Ijaza, Munawala, Ilamu Ravi, Wasiya, Vijada dan Kitabat. Dengan pengecualian dua yang pertama dari metode ini, semua yang lain terkait dengan prasasti.

4. Ada kesamaan antara beberapa teks awal dan teks selanjutnya dalam susunan teks dan laporan lainnya. Oleh karena itu, dimungkinkan mengurangi jarak historis antara mereka yang berdiri di dua tingkat dalam jaringan pelaporan.

5. Sezgin memperkenalkan kepraktisan argumennya dengan mengutip beberapa hadits dari Sahih al-Bukhari. Hammam ibn Munabbih, Ma'mar ibn Rashid dan Abdul Razzaq adalah beberapa perawi umum dari serangkaian hadits yang telah melewati penulisnya. Oleh karena itu, pertukaran hadis di antara mereka dilakukan dalam bentuk tertulis.

Penelitian ini memperkenalkan sejarah Islam dari manuskrip-manuskrip sebelumnya dan membawa banyak bukti yang mendukung Sezgin dari papyrologist Nabia Abbott dan sarjana hadits terkenal Mustafa Azami.

Herald Motzki, seorang sarjana hadis Jerman, adalah salah satu ulama terkemuka yang mengambil sikap moderat dan secara objektif mengevaluasi pemikiran Sezgin. Motzki berpendapat rekonstruksi sumber nilai atas nama piagam tidak boleh sepenuhnya dikesampingkan.

Sampai batas tertentu, pemikiran Sezgin telah mampu melawan klaim Orientalis, bahwa hadis sama sekali tidak ada dalam bentuk tertulis. Pemikiran Sezginian adalah subyek perdebatan sengit di antara para sarjana Barat tentang transfer pengetahuan pada abad pertama Islam di luar hadits.

Dari beberapa perdebatan yang sehat itu, Motzki sampai pada beberapa kesimpulan. Pertama, hadits dalam bentuk tulisan dan narasi sudah ada sejak zaman dahulu. Selanjutnya, ia menilai berbahaya untuk menentukan penulis hanya berdasarkan piagam tertulis. Terakhir, jangan membandingkan hadits-hadits lain dengan para penulis beberapa hadits pada umumnya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA