Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Dorong Budidaya Ikan Hias, KKP Gandeng Komunitas Arwana di Bali

Senin 28 Mar 2022 15:22 WIB

Rep: intan pratiwi/ Red: Hiru Muhammad

Pengunjung mengamati ikan arwana yang dipajang saat kegiatan Pameran dan Bursa Ikan Arwana di sebuah pusat perbelanjaan di Denpasar, Bali, Sabtu (8/8/2020). Kegiatan itu diselenggarakan untuk mengenalkan hobi memelihara ikan arwana kepada masyarakat sekaligus sebagai daya tarik bagi pengunjung pusat perbelanjaan tersebut dengan tetap menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah COVID-19.

Pengunjung mengamati ikan arwana yang dipajang saat kegiatan Pameran dan Bursa Ikan Arwana di sebuah pusat perbelanjaan di Denpasar, Bali, Sabtu (8/8/2020). Kegiatan itu diselenggarakan untuk mengenalkan hobi memelihara ikan arwana kepada masyarakat sekaligus sebagai daya tarik bagi pengunjung pusat perbelanjaan tersebut dengan tetap menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah COVID-19.

Foto: Antara/Fikri Yusuf
Pulau dewata memiliki magnet bagi wisatawan baik domestik maupun internasional,

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus-menerus mempromosikan ikan hias melalui kontes ikan hias. Kali ini kontes ikan hias berskala nasional diadakan di Bali bekerjasama dengan Bali Club Arowana. Pameran dan kontes ikan hias Arwana yang pertama dan terbesar di Bali bertajuk "Bali Club Arowana National Competition" sukses digelar di Kawasan Kuta Bali dari tanggal 24-27 Maret 2022.

"Bali kita pilih karena pulau dewata memiliki magnet bagi wisatawan baik domestik maupun internasional," kata Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP), Artati Widiarti, Senin (28/3).

Baca Juga

Melalui kontes ini, Artati ingin menunjukkan kekayaan ikan hias Indonesia yang berlimpah kepada para pelancong di Pulau Dewata yang kini kembali bergeliat.

"Ikan hias arwana dipilih karena ikan arwana merupakan ikan hias asli endemik Indonesia, memiliki daya saing tinggi dan tidak dimiliki oleh negara lain," terangnya.

Sebagai gambaran, berdasarkan data BPS yang diolah Ditjen PDSPKP, nilai ekspor ikan hias Indonesia pada periode tahun 2017 – 2021 mengalami peningkatan, yaitu sebesar USD27,6 juta pada tahun 2017 menjadi USD34,5 juta pada tahun 2021, dengan pertumbuhan rata-rata sebesar 6,11%. Menurut jenisnya, permintaan ikan hias untuk pasar ekspor pada tahun 2021 didominasi oleh ikan hias air tawar sebesar 80,63% (senilai USD27,8 juta), dengan jenis ikan hias yang paling diminati adalah arwana (super red dan jardini), lalu diikuti oleh cupang, botia, koi, maskoki, oscar dan lain-lain.

Pada periode yang sama, lanjut Artati, nilai ekspor ikan hias arwana juga mengalami peningkatan dari USD7,05 juta pada tahun 2017 meningkat menjadi USD7,46 juta pada tahun 2021 dengan pertumbuhan rata-rata sebesar 1,8%. Menurut jenisnya, ekspor ikan hias arwana Indonesia pada tahun 2021 adalah ikan hias Arwana Super Red (Scleropages formosus) dengan nilai sebesar USD7,3 juta (98,74%), sedangkan untuk ikan hias Arwana Jardini (Scleropages jardini) dengan nilai sebesar USD94,25 ribu (1,26%).

"Hal ini menunjukkan ikan hias khususnya arwana, dengan segala keindahannya sangat diminati di pasar internasional dan memiliki prospek yang cerah untuk dikembangkan," sambung Artati.  

Artati menambahkan bahwa kontes arwana ini didukung secara penuh oleh KKP melalui Ditjen PDSPKP, Ditjen Pengelolaan Ruang Laut (PRL), dan Badan Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil  Perikanan (BKIPM) bekerjasama dengan Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Bali.

“Ini membuktikan bahwa pemerintah pusat dan daerah berkomitmen mendukung pengembangan ikan hias," ujar Artati.

Sementara Ketua Bali Club Arowana (BCA) Rusli Wisanto menegaskan dukungannya atas kegiatan ini. Terlebih akan terjadi transformasi harga ikan hias arwana super red sebelum dan sesudah mengikuti kontes. Lonjakan harga bahkan bisa drastis jika ikan yang dikonteskan menjadi juara.

“Perbedaan harga antara kelas biasa dan kontes rata-rata antara 50-400%, sedangkan rata-rata perubahan harga ketika ikan kontes dan menjadi juara perbedaannya bisa mencapai di atas 500%," terang Rusli.

Di tempat yang sama, Kepala Balai Besar Pengujian Penerapan Produk Kelautan dan Perikanan (BBP3KP), Widya Rusyanto memaparkan Bali Club Arowana National Competition melibatkan 113 peserta. Mereka berasal dari Medan, Palembang, Jakarta, Tangerang, Bandung, Yogyakarta, Semarang, Surabaya, Banyuwangi, Bali, Banjarmasin, Pontianak, Kapuas Hulu/Puttusibau, dan Sepauk Kalimantan Barat.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA