Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Ganjar Minta Waspada Lonjakan Kasus Dua Pekan Setelah Ramadhan

Kamis 24 Mar 2022 19:43 WIB

Red: Indira Rezkisari

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengatakan, Ramadhan dengan prokes ketat tetap harus dilakukan cegah lonjakan kasus Covid-19.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengatakan, Ramadhan dengan prokes ketat tetap harus dilakukan cegah lonjakan kasus Covid-19.

Foto: dok. Istimewa
Ganjar tegaskan jajarannya lakukan pemantauan mudik Lebaran.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menginstruksikan jajarannya untuk melakukan pemantauan berkala pada mudik Lebaran 2022. Pemantauan guna mengantisipasi penyebaran Covid-19.

"Seperti pengalaman yang sebelumnya, 'outbreak' tidak terjadi pada saat Ramadhan tapi baru terlihat dua minggu setelahnya," kata dia di Semarang, Kamis (24/3/2022).

Baca Juga

Orang nomor satu di Jateng itu, menjelaskan penularan Covid-19 terjadi tidak langsung, tapi dihitung setidaknya 14 hari. Oleh karena itu, lanjut Ganjar, Ramadhan akan menjadi ukuran dan ketika tarawih dilakukan semuanya bisa tertib dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.

"Memakai masker dalam mengikuti ibadahnya, mudah-mudahan nanti juga akan melakukan itu," ujar mantan anggota DPR RI itu.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, tren kasus Covid-19 terus menurun. Tercatat mulai pertengahan Februari 2022 hingga akhir Maret 2022 total kasus konfirmasi harian mencapai 6.000 kasus turun menjadi 771 kasus.

Kasus aktif harian pada Februari 2022 tertinggi mencapai angka 22 ribuan kasus dan pada 23 Maret 2022 angkanya turun drastis menjadi 5.000 kasus. Presiden Joko Widodo mengizinkan masyarakat mudik pada Idul Fitri 2022 asalkan pemudik sudah mendapatkan vaksinasi dosis pertama dan kedua, serta dosis penguat.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA