Monday, 17 Muharram 1444 / 15 August 2022

Sisa Sepekan, Sri Mulyani Ingatkan Wajib Pajak Lapor SPT

Kamis 24 Mar 2022 06:51 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Muhammad Hafil

Sisa Seminggu, Sri Mulyani Ingatkan Wajib Pajak Lapor SPT. Foto: Petugas pajak KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Tiga (kanan) membantu seorang seorang wajib pajak mengisi laporan SPT tahunan pajak di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (16/3/2022). Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan mencatat realisasi penyampaian surat pemberitahuan tahunan pajak penghasilan atau SPT Tahunan PPh per 15 Maret 2022 telah mencapai 6,39 juta SPT atau 96,5 persen dari realisasi tahun lalu.

Sisa Seminggu, Sri Mulyani Ingatkan Wajib Pajak Lapor SPT. Foto: Petugas pajak KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Tiga (kanan) membantu seorang seorang wajib pajak mengisi laporan SPT tahunan pajak di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (16/3/2022). Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan mencatat realisasi penyampaian surat pemberitahuan tahunan pajak penghasilan atau SPT Tahunan PPh per 15 Maret 2022 telah mencapai 6,39 juta SPT atau 96,5 persen dari realisasi tahun lalu.

Foto: ANTARA/Aprillio Akbar
SPT wajib dilaporkan wajib pajak.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA-- Pemerintah mengingatkan masyarakat untuk melaporkan surat pemberitahuan pajak (SPT). Adapun waktu pelaporan bagi wajib pajak orang pribadi akan ditutup pada 31 Maret nanti atau tersisa tujuh hari lagi.

Menteri Keuangan Sri Mulyani menyarankan wajib pajak orang pribadi tak menunggu hingga detik-detik terakhir untuk melaporkan kewajiban pajak mereka.

Baca Juga

"Kita masih punya waktu selama seminggu melaporkan SPT orang pribadi, jadi tolong bagi teman-teman tetap giat dan moga-moga menggunakan online dan tidak menunggu di jam 23.59," ujarnya saat webinar Spectaxcular 2022, Rabu (23/3/2022).

Sementara itu Direktur Jenderal Pajak (DJP) Kementerian Keuangan Suryo Utomo mencatat hampir delapan juta wajib pribadi yang melaporkan SPT per Selasa (22/3).

"Kami mengumpulkan hampir delapan juta, waktu tinggal sedikit lagi sudah tanggal 23 Maret, batas penyampaian adalah 31 Maret jadi tinggal delapan hari lagi," ucapnya.

Sedangkan program pengungkapan sukarela (PSP) tercatat sudah ada 26 ribu pihak yang mengikuti dengan dana yang dikantongi sebesar Rp 4 triliun.

Ke depan DJP terus mengajak para wajib pajak untuk bisa ikut melaporkan SPT Tahunan sebelum batas akhir yang ditetapkan. Salah satu upaya DJP melakukan sosialisasi kepada masyarakat adalah dengan menyelenggarakan Spectaxcular 2022 yang mengundang sejumlah figur.

 "Pada kesempatan ini kami meminta kepada bapak/ibu sekalian untuk terus menceritakan. Saya yakin yang ada di forum ini sudah menyampaikan SPT. Ujung berikutnya adalah bagaimana menyampaikan cerita SPT ini kepada masyarakat secara umum," ungkapnya.

 Suryo mengakui, DJP menggunakan para pesohor untuk mengkampanyekan mengenai pentingnya kewajiban perpajakan. Dia berharap keterlibatan dari para public figure ini bisa menjadi pemicu agar masyarakat secara keseluruhan bisa memiliki kesadaran untuk menjalankan kewajiban perpajakan.

 "Jadi inilah sebetulnya cara kami untuk mengajak para pesohor untuk membantu negara dalam bentuk bercerita tentang pajak kepada masyarakat secara keseluruhan. Tadi saya sampaikan pajak itu ditakuti bayarnya, tapi dirindukan untuk membiayai pembangunan Indonesia," ucapnya. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA