Sunday, 29 Safar 1444 / 25 September 2022

Kebijakan PPKM Tetap Berlaku Saat Ramadhan dan Lebaran

Rabu 23 Mar 2022 19:08 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Indira Rezkisari

LIBUR RAMADHAN: Santri Pondok Modern Gontor asal Bandung disambut sanak keluarganya di Masjid STAI Persis, Bandung, Selasa (22/3/2022). Mereka akan menjalani masa libur Ramadhan hingga usai Idul Fitri 1443 H nanti.

LIBUR RAMADHAN: Santri Pondok Modern Gontor asal Bandung disambut sanak keluarganya di Masjid STAI Persis, Bandung, Selasa (22/3/2022). Mereka akan menjalani masa libur Ramadhan hingga usai Idul Fitri 1443 H nanti.

Foto: Republika/Yogi Ardhi
Pemerintah masih mempersiapkan aturan Ramadhan dan Lebaran.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi mengatakan, jelang Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri, Kemenkes menargetkan cakupan vaksinasi dosis kedua mencapai 70 persen hingga akhir April 2022. Untuk kebijakan saat Ramadhan dan Lebaran, pemerintah tetap menggunakan kebijakan PPKM untuk mengatur mobilitas dan aktivitas masyarakat .

"Tentunya ini jadi tools yang sangat penting kapan pembatasan ataupun pengetatan mobilitas perlu kita lakukan untuk menghadapi Ramadhan dan mudik Idul Fitri nanti," ujarnya di Jakarta, Rabu (23/3/2022).

Baca Juga

Sementara rencana vaksin dosis ketiga menjadi syarat perjalanan mudik, Nadia memastikan stok dosis vaksin Covid-19 untuk vaksinasi booster masih mencukupi. "Pertimbangan vaksinasi booster (jadi syarat mudik) nanti kita lihat seberapa besar eskalasi laju penularan yang mungkin pilihan untuk kebijakan ini, apakah perlu atau tidak, tetapi dari sisi stok kita tahu stok kita pemberian vaksinasi booster ini cukup," ucap dia.

Sementara Koordinator Tim Pakar dan Juru Bicara Pemerintah untuk Satgas Penanganan Covid-19, Prof Wiku Adisasmito mengatakan, saat ini, pemerintah sedang mempersiapkan kebjakan agar kondisi tetap terkendali. Kebijakan tersebut meliputi kedisiplinan protokol kesehatan dan cakupan vaksinasi .

"Ini disiapkan agar masyarakat dapat menjalankan aktivitas sosial masyarakat termasuk aktivitas keagamaan agar tetap aman," kata Wiku.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA