Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Garut Masuk PPKM Level 2, Pembatasan Covid-19 Diperlonggar

Rabu 23 Mar 2022 14:09 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Nur Aini

Vaksinasi untuk siswa SD di SD Yos Sudarso Kabupaten Garut, Rabu (29/12). Dinas Kesehatan Kabupaten Garut melaksanakan Kick Off Vaksinasi bagi anak usia 6-11 dengan target total 150 anak di hari pertama.

Vaksinasi untuk siswa SD di SD Yos Sudarso Kabupaten Garut, Rabu (29/12). Dinas Kesehatan Kabupaten Garut melaksanakan Kick Off Vaksinasi bagi anak usia 6-11 dengan target total 150 anak di hari pertama.

Foto: Muhammad Harrel (Mgj01)
Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Garut akan tetap melakukan percepatan vaksinasi.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Kabupaten Garut dapat kembali menerapkan pemberlakuan pembatasan masyarakat (PPKM) level 2 untuk periode 22 Maret hingga 4 April 2022. Level PPKM di Kabupaten Garut mengalami perbaikan, setelah dalam periode sebelumnya menerapkan PPKM level 3. 

Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Garut, Nurdin Yana, mengatakan, dengan kembalinya ke level 2, akan ada pelonggaran terkait aktivitas masyarakat. Masyarakat akan kembali diberikan ruang untuk beraktivitas.

Baca Juga

"Kegiatan masyarakat dapat kita buka sesuai dengan Instruksi Mendagri. Seperti itu sebenarnya poinnya," kata dia, melalui keterangan resmi, Rabu (23/3/2022).

Meski Kabupaten Garut telah menerapkan PPKM level 2, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Garut akan tetap melakukan percepatan vaksinasi. Fokus pelaksanaan vaksinasi akan dilakukan kepada anak usia 6-11 tahun hingga lansia.

"Insya Allah sambil tertatih-tatih kita melaksanakan vaksinasi kepada masyarakat. Ini terus kami lakukan dari mulai usia 6-11 tahun hingga lansia," kata dia.

"Dan yang 12 (tahun) sampai yang ke atas, ini sudah kita lakukan (vaksinasi) seperti itu," kata dia.

Berdasarkan data per 22 Maret 2022, cakupan vaksinasi dosis pertama di Kabupaten Garut telah mencapai 92,2 persen. Sementara cakupan vaksinasi dosis kedua mencapai 73,19 persen. Namun, untuk cakupan vaksinasi dosis ketiga (booster) baru mencapai 4,8 persen. 

Sebelumnya, Sekretaris Dinas Kesehatan Kabupaten Garut, Leli Yuliani, mengatakan, animo masyarakat untuk melaksanakan vaksinasi dosis kedua memang cenderung menurun. "Masyarakat merasa sudah pernah disuntik (vaksin Covid-19) sekali itu sudah cukup," kata dia saat dihubungi Republika.co.id, Senin (21/3/2022).

Leli mengatakan, saat ini pihaknya akan kembali menyasar anak sekolah untuk divaksin dosis kedua. Harapannya, cakupan vaksinasi dosis kedua secara kesuluruhan bisa meningkat pesat.

Selain itu, pihaknya juga berencana membuat persyaratan bukti vaksinasi dosis kedua apabila seseorang ingin mendapatkan pelayanan administrasi. "Jadi nanti mengurus administrasi harus sudah dosis kedua," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA