Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Geolog Temukan Sebaran Benda Padat di Lokasi Temuan Arca Tulungagung

Senin 21 Mar 2022 08:55 WIB

Red: Agus raharjo

Petugas mengukur panjang dimensi arca Dwarapala yang ditemukan di Desa Podorejo, Tulungagung, Jawa Timur, Sabtu (19/3/2022). Dua arca berbentuk Dwarapala dan Jaladwara atau kepala naga yang diduga peninggalan zaman Majapahit (1293 - 1527) itu ditemukan warga secara tidak sengaja di kedalaman tanah sekitar 30 centimeter saat melakukan penggalian untuk pembangunan gudang masjid setempat.

Petugas mengukur panjang dimensi arca Dwarapala yang ditemukan di Desa Podorejo, Tulungagung, Jawa Timur, Sabtu (19/3/2022). Dua arca berbentuk Dwarapala dan Jaladwara atau kepala naga yang diduga peninggalan zaman Majapahit (1293 - 1527) itu ditemukan warga secara tidak sengaja di kedalaman tanah sekitar 30 centimeter saat melakukan penggalian untuk pembangunan gudang masjid setempat.

Foto: Antara/Destyan Sujarwoko
Hasil ini bisa dijadikan petunjuk awal tim arkeologi yang ingin melakukan eskavasi.

REPUBLIKA.CO.ID, TULUNGAGUNG--Tim peneliti dari Badan Geologi Bandung berhasil mengidentifikasi sebaran objek padat di dalam tanah sekitar lokasi temuan dua arca dwarapala dan jaladwara, Desa Podorejo, Tulungagung, Jawa Timur. Namun, tim peneliti belum berhasil menyimpulkan temuan itu.

"Hasil temuan awal kami memang mengidentifikasi cukup banyak anomali tinggi yang diduga berasal dari benda padat di sekitar lokasi yang kami lakukan survei menggunakan perangkat gradiomagnetik," kata Kepala Tim Geolog dari Badan Geologi Bandung, Hidayat, di Tulungagung, Ahad (20/3/2022).

Baca Juga

Ada dua metode yang dilakukan guna meneliti kemungkinan adanya benda-benda cagar budaya di sekitar lokasi temuan arca dwarapala dan jaladwara di Desa Podorejo itu. Selain perangkat gradiomagnetik yang memiliki kemampuan mendeteksi benda-benda di kedalaman dangkal, tim geolog juga menggunakan alat georadar.

Piranti elektronik ini merupakan alat pelacak bawah permukaan bumi dengan gelombang radio. Georadar biasanya digunakan untuk eksplorasi dangkal dengan ketelitian (resolusi) sangat tinggi sehingga mampu mendeteksi target bawah permukaan sampai target ukuran sentimeter.

Beberapa sebaran anomali yang telah dideteksi menggunakan gradiomagnetik semua telah dicatat dan ditanda pada setiap bidang seluas dua meter persegi pada bidang tanah kebun dengan total luas sekitar 14x30 meter. "Hasil sementara masih akan diproses. Sementara masih dapat data mentah. Nanti akan kami olah, dan hasilnya akan kami sampaikan dalam kurun beberapa hari ke depan," katanya.

Dalam survei atau penelitian dengan pendekatan geologi itu tidak dilakukan kegiatan penggalian. Mereka hanya membuat peta sebaran benda yang terbaca pada hasil pendeteksian menggunakan dua perangkat detektor benda di dalam bumi dengan kedalaman dangkal. Hal itu untuk dijadikan petunjuk awal bagi tim arkeologi yang ingin melakukan eskavasi.

"Mungkin saja anomali tinggi yang terbaca (alat) ada berkaitan arca atau benda bersejarah lain dengan bahan padat berasal dari batuan andesit. Tapi bisa juga benda lain," katanya.

Menurut penjelasan Hidayat, anomali tinggi yang terbaca alat gradiomagnetik maupun georadar pada dasarnya bisa banyak hal. Misalnya, dari pondasi tembok pagar atau bangunan yang di dalamnya ada otot berbahan besi/baja. "Bisa juga bolder batu-batu andesitik. Jadi pembuktian butuh kolaborasi dengan teman-teman arkeologi," katanya.

Penelitian itu merupakan permintaan khusus dari Bappeda Tulungagung kepada tim geolog Badan Geologi Bandung yang selama empat pekan ini berada di Tulungagung untuk kepentingan penelitian rencana usulan kawasan geopark kawah gunung purba di Tulungagung bagian selatan. Penelitian dilakukan di sebuah kebun yang berada di Desa Podorejo, Kecamatan Wonodadi, menyusul telah ditemukannya dua arca diduga peninggalan zaman Majapahit pada Sabtu, 26 Februari 2022.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA