Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

3.700 Balita di Madiun Alami Kekerdilan

Sabtu 19 Mar 2022 02:35 WIB

Red: Nur Aini

LEISURE:ilustrasi stunting. Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Madiun, Jawa Timur mencatat sebanyak 3.700 balita di wilayah itu mengalami kondisi

LEISURE:ilustrasi stunting. Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Madiun, Jawa Timur mencatat sebanyak 3.700 balita di wilayah itu mengalami kondisi

Foto: Antara/Ari Bowo Sucipto
Prevalensi kekerdilan di Kabupaten Madiun mencapai 15,9 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, MADIUN -- Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Madiun, Jawa Timur mencatat sebanyak 3.700 balita di wilayah itu mengalami kondisi "stunting" atau kekerdilan anak.

"Pendataan bulan timbang tahun lalu, ada sekitar 3.700 balita mengalami stunting," kata Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinkes Kabupaten Madiun Sufiyanto di Madiun, Jumat (18/3/2022).

Baca Juga

Menurut dia, jumlah 3.700 balita tersebut setara dengan 14,9 persen prevalensi kekerdilan. Perhitungan tersebut, sesuai hasil bulan timbang tahun 2021 yang dilaksanakan pada Agustus. Namun, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) memiliki angka berbeda. Dari hasil survei status gizi (SSG) tahun 2021, prevalensi kekerdilan di Kabupaten Madiun mencapai 15,9 persen.

"Angka kekerdilan di Kabupaten Madiun termasuk rendah, prevalensi di Jatim sekitar 23 koma sekian persen," katanya.

Sufiyanto mengatakan, pemerintah pusat menargetkan prevalensi kekerdilan nasional mencapai 14 persen pada 2024. Meskipun angka kekerdilan Kabupaten Madiun saat ini, baik berdasarkan bulan timbang maupun SSG, tidak terlampau jauh dari target nasional (14 persen), tetapi pemkab tak ingin ketinggalan.

"Tahun ini ditargetkan turun 0,9 persen. Kalau bisa, 2024 nanti prevalensi stunting sudah di bawah target nasional," kata dia.

Ia menjelaskan dari segi medis, faktor penyebab kekerdilan dibedakan menjadi dua kelompok. Karena faktor spesifik seperti kekurangan sel darah merah atau anemia yang dialami ibu hamil. Kemudian, faktor sensitif yang muncul akibat berbagai aspek kehidupan. Mulai kondisi ekonomi, sanitasi di lingkungan tempat tinggal, hingga tingkat pendidikan ibu.

Ia menambahkan sekitar 70 persen kasus kekerdilan di Kabupaten Madiun disebabkan faktor sensitif. Berbagai upaya dilakukan dinkes untuk mengatasinya. "Misalnya pengoptimalan posyandu, peningkatan gizi, dan upaya lain dari tiap puskesmas. Penanganan kekerdilan sensitif melibatkan banyak dinas, seperti DPUPR, Dinsos, dan Dikbud," kata Sufiyanto.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA