Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Polres Sumedang Kawal Distribusi Minyak Goreng

Rabu 16 Mar 2022 01:44 WIB

Rep: djoko suceno/ Red: Hiru Muhammad

Kapolres Sumedang, AKBP Eko Prasetyo melakukan pengecekan terhadap sejumlah gudang distributor minyak goreng di wilayahnya

Kapolres Sumedang, AKBP Eko Prasetyo melakukan pengecekan terhadap sejumlah gudang distributor minyak goreng di wilayahnya

Foto: Polres Sumedang
Dari hasil evaluasi stok minyak goreng yang ada tidak mencukupi permintaan pasar

REPUBLIKA.CO.ID, SUMEDANG--Polres Sumedang akan melakukan pengawalan terhadap pendistribusian minyak goreng di wilayahnya. Langkah tersebut dilakukan untuk mengantisipasi keterlambatan distribusi yang mengakibatkan kelangkaan minyak goreng dalam beberapa pekan tetakhir ini.

" Kami akan melalukan pengawalan dalam pendistribusian minyak goreng ke distributor dan agen. Ini untuk menghindari terjadinya pelanggaran. Apabila menemukan adanya penimbunan minyak goreng segera laporkan kepada kami," kata Kapolres Sumedang, AKBP Eko Prasetyo Robbyanto, dalam keterangannya, Selasa (15/3/2022).

Baca Juga

Hal tersebut disampaikan Kapolres Sumedang melalui Kasi Humas, AKP Dedi Juhana usai melakukan pengecekan terhadap sejumlah gudang distributor di wilayahnya. Kapolres Sumedang, AKBP Eko Prasetyo Robbyanto, melakukan pengecekan ke sejumlah gudang distributor minyak goreng  yang ada di wilayahnya. Langkah tersebut dilakukan  untuk mengantisipasi terjadinya kelangkaan migor yang mulai terjadi dalam beberapa bulan terakhir ini." Pengecekan dilakukan mengetahui ketersediaan minyak goreng di Kabupaten Sumedang," kata dia  Dedi.

Pemeriksaan dilakukan ke sejumlah gudang minyak goreng yang ada di tingkat kecamatan. Diantaranya Kecamatan Jatinangor. Di kecamatan ini, kata dia,  gudang distributor memiliki stock migor  sebanyak 700 karton kemasan satu liter merk MG Jaya dengan harga Rp 13.000 per liternya. Menurut kepala gudang, distributor ini mendapat kiriman setiap bulannya sebanyak 7.000 karton yang akan distribusikan ke grosir, toko, serta pasar dan ritel lainnya wilayah Kabupaten Sumedang

Pemeriksaan juga dilakukan di gudang distributor  Kecamatan Tanjungsari. Gudang ini memiliki  stok yang sebanyak 19 karton kemasan satu liter merk Rosebrand dengan harga Rp 14.000 per liter. Pengiriman minyak goreng dilakukan sebanyak 30 karton apabila stock sudah habis.

Kapolres Sumedang  memerintahkan Kasat Intel Polres Sumedang, AKP Tedy Triyono beserta Kapolsek Sumedang Utara, Kompol Ibnu Setiawan untuk memeriksan ketersediaan minyak goreng di gudang distributor di wilayahnya.  Dari  hasil pengecekan terdapat stok minyak goreng sebanyak 72 karton kemasan dua liter merk Fitri. Menurut keterangan kepala gudang,  stok yang tersedia hanya cukup untuk satu hari dan pihaknya sedang mengusahakan pengiriman secepatnya dari pusat.

Pemeriksaan dilakukan ke gudang distributor Kecamatan Cimalaka. Dari hasil pengecekan di gudang tersebut stok minyak goreng  kosong. Sudah sekitar dua minggu tidak  pengiriman minyak goreng ke gudang tersebut.

Menurut AKP Dedi, dari hasil evaluasi stok minyak goreng yang ada  tidak mencukupi permintaan pasar sehingga terjadi kelangkaan minyak goreng di wilayah Kabupaten Sumedang. " Masyarakat  diimbau untuk tidak panic buying minyak goreng," kata dia. 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA