Wednesday, 19 Muharram 1444 / 17 August 2022

Buya Syafii Maarif Alami Serangan Jantung Ringan

Selasa 15 Mar 2022 14:49 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Teguh Firmansyah

Cendekiawan, Ahmad Syafii Maarif atau akrab disapa Buya Syafii.

Cendekiawan, Ahmad Syafii Maarif atau akrab disapa Buya Syafii.

Foto: Republika/Silvy Dian Setiawan
Kondisi Buya Syafii sudah mulai membaik, tapi belum bisa dijenguk.

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah periode 1998-2005, Prof Ahmad Syafii Maarif atau akrab dipanggil Buya Syafii masih menjalani perawatan di rumah sakit. Pengantar Buya Syafii, Erik Tauvani mengatakan, Buya Syafii alami serangan jantung ringan.

Padahal, kata ia, selama ini Buya Syafii tidak memiliki riwayat sakit jantung. Namun, sudah sejak dua pekan lalu, ia harus dilarikan ke rumah sakit dan kini masih menjalani perawatan di RS PKU Muhammadiyah Gamping, Sleman.

Baca Juga

"Waalaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh, iya mas. Serangan jantung ringan, dirawat di RS PKU MUhammadiyah Gamping sejak dua pekan yang lalu, tidak ada riwayat," kata Erik kepada Republika.co.id, Selasa (15/3/2022) siang.

Sampai saat ini, Erik menerangkan, kondisi Buya Syafii memang sudah mulai membaik. Meski begitu, ia menekankan, Buya Syafii masih belum boleh dijenguk karena masih harus menjalani istirahat secara total untuk proses pemulihan.

"Belum boleh dijenguk dulu, harus istirahat total. Mohon doanya, semoga Buya Syafii lekas sembuh dan sehat kembali," ujar Erik.

Sebelum dirawat, pria kelahiran Sumpurkudus, Sijunjung, Sumatra Barat, 31 Mei 1935 itu memang masih memiliki cukup banyak kegiatan. Bahkan, Buya Syafii masih tercatat sebagai Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP).

Pada Juli 2019 lalu, Buya Syafii pernah pula menerima perawatan intensif di RS PKU Muhammadiyah Gamping, tapi bukan karena serangan jantung. Kala itu, Buya Syafii harus menjalani opname di RS karena penyakit Hematuria yang diderita.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA